web analytics
  

Ini Link Streaming Gerhana Bulan Total 26 Mei 2021

Selasa, 25 Mei 2021 14:33 WIB Redaksi AyoBandung.Com
Umum - Nasional, Ini Link Streaming Gerhana Bulan Total 26 Mei 2021, Gerhana Bulan Total,Link Streaming Gerhana Bulan Total,Cara Mengamati Gerhana Bulan Total,Super Blood Moon,Fenomena Langka,Fenomena langka Super Blood Moon,Gerhana Bulan,gerhana

Gerhana bulan total. ( Ist/BMKG)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Besok masyarakat di seluruh wilayah Indonesia bisa melihat gerhana bulan total atau super blood moon, Rabu malam 26 Mei 2021.

Seperti disampaikan Kepala Sub Bidang Analisis Geofisika Potensial dan Tanda Waktu Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Suaidi Ahadi, puncak gerhana dapat diamati dari hampir seluruh wilayah Indonesia.

Hanya sebagian kecil wilayah Indonesia yang sulit melihatnya, misalnya sebagian kecil wilayah Riau, sebagian Sumatera Barat, Sumatera Utara dan Aceh.

Bagi Anda yang ingin melihat gerhana matahari total, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menyiapkan sejumlah link untuk menyaksikan gerhana bulan total pada 26 Mei 2021 sebagai berikut:

  • Youtube Lapan RI: http://bit.ly/youtubeLAPAN
  • Balai Lapan Biak: http://bit.ly/youtubeLAPANbiak
  • Lapan Kupang: http://bit.ly/youtubeLAPANkupang
  • SBPJP Lapan: http://bit.ly/youtubeLAPANparepare
  • Lapan Pasuruan: http://bit.ly/youtubeLAPANpasuruan
  • Lapan Garut: http://bit.ly/youtubeLAPANgarut
  • Lapan Sumedang: http://bit.ly/youtubeLAPANsumedang
  • Pusat Sains Antariksa Lapan: http://bit.ly/youtubeLAPANpussainsa
  • BPAA pontianak: http://bit.ly/youtubeLAPANpontianak
  • Lapan Agam: http://bit.ly/youtubeLAPANagam

Untuk puncak gerhana akan terjadi pukul 18.18.43 WIB, 19.18.43 WITA, dan 20.18.43 WIT.

Berikut ini fase-fase gerhana bulan total atau super blood moon yang terjadi tanggal 26 Mei 2021:

- Awal fase penumbra

Fase (P1) awal gerhana bulan mulai pukul 15.46.12 WIB, 16.46.12 WITA , dan 17.46.12 WIT yang melintas memotong Papua bagian tengah.

Pengamat di provinsi Papua dapat menyaksikan seluruh proses terjadinya gerhana bulan total ini.

- Awal fase sebagian

Fase (U1) gerhana bulan sebagian mulai pukul 16.44.38 WIB, 17.44.38 WITA ,dan 18.44.38 3 WIT, melintas memotong Pulau Sulawesi dan Nusa Tenggara.

Pengamat di wilayah Indonesia Timur, Pulau Sulawesi bagian Timur dan Nusa Tenggara Timur dapat menyaksikan kejadian ini.

- Awal fase total

Fase (U2) gerhana bulan total mulai masuk pukul 18.09.21 WIB, 19.09.21 WITA, dan 20.09.21 WIT melintas memotong Provinsi Riau dan Sumatera Barat.

Seluruh pengamat di Indonesia dapat mengamati awal fase totalitas ini, kecuali di sebagian Riau, Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Aceh.

- Puncak gerhana

Fase puncak gerhana bulan terjadi pukul 18.18.43 WIB, 19.18.43 WITA, dan 20.18.43 WIT.

Fase ini dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia, kecuali di sebagian kecil Riau, sebagian Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Aceh.

- Akhir fase total

Fase (U3) Gerhana Bulan Total berakhir pukul 18.28.05 WIB , 19.28.05 WITA , 20.28.05 WIT melintas membelah Sumatera Utara.

Pengamat di seluruh wilayah Indonesia dapat menyaksikan fenomena ini, kecuali sebagian Sumatera Utara dan Aceh.

- Akhir fase sebagian

Fase (U4) Gerhana Bulan Sebagian berakhir pukul 19.52.48 WIB, 20.52.48 WITA, dan 21.52.48 WIT.

Pengamat di seluruh wilayah Indonesia dapat menyaksikan fase ini.

- Akhir fase penumbra

Fase (P4) Gerhana Bulan berakhir pukul 20.51.14 WIB , 21.51.14 WITA , 22.51.14 WIT dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia.

Kepala Pusat Seismologi Teknik, Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG Rahmat Triyono menuturkan, seluruh fase tersebut, dari awal hingga akhir, akan berlangsung selama 5 jam 5 menit dan 2 detik.

"Sedangkan proses gerhana totalnya, sejak awal fase total (U2), puncak total hingga akhir fase total (U3) akan berlangsung selama 18 menit 44 detik," katanya, dikutip dari Suara.com (jaringan Ayobandung.com).

BMKG sendiri akan melakukan pengamatan gerhana bulan total 26 Mei 2021 di lokasi-lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia. Hasil pengamatan dengan teleskop yang dipadu dengan detektor dan teknologi informasi disebarluaskan melalui https://www.bmkg.go.id/gbt.

Terkait dengan fenomena Gerhana bulan total atau super blood moon pada 26 Mei 2021 besok, BMKG mengingatkan agar masyarakat yang berada di pesisir atau pinggir laut (pantai) perlu mewaspadai terjadinya pasang air laut yang lebih tinggi dari pasang normalnya.

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

terbaru

Kemenkes: Ivermectin Berpotensi Untuk Pengobatan Covid-19

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 22:52 WIB

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) angkat bicara mengenai Ivermectin yang dikabarkan menjadi obat cacing. Meski tidak mend...

Umum - Nasional, Kemenkes: Ivermectin Berpotensi Untuk Pengobatan Covid-19, Ivermectin,obat covid-19,Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM),Satgas Covid-19

IKEA Digugat Sebesar Rp 543 Miliar, Ternyata Ini Penyebabnya

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 21:50 WIB

Pengadilan Negeri Tangerang melanjutkan sidang perkara gugatan PT Agri Lestari Nusantara dengan tuntutan matrial immater...

Umum - Nasional, IKEA Digugat Sebesar Rp 543 Miliar, Ternyata Ini Penyebabnya, IKEA Digugat,IKEA Suplly AG,IKEA,Pengadilan Negeri Tangerang

PPKM Mikro Diperpanjang, Aktivitas Perkantoran hingga Rumah Ibadah Dip...

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 21:41 WIB

Pemerintah kembali memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis mikro. Kebijakan ini berlak...

Umum - Nasional, PPKM Mikro Diperpanjang, Aktivitas Perkantoran hingga Rumah Ibadah Diperketat, PPKM Mikro Diperpanjang,Mendagri Tito Karnavian,WFH Zona Merah,Pembatasan Aktivitas Perkantoran,Aktivitas Rumah Ibadah Diperketat

Dirujuk Jadi Obat Covid, Ini Efek Samping Obat Cacing Gelang Ivermecti...

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 17:29 WIB

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI mengingatkan jika Ivermectin merupakan obat keras, yang pemberiannya harus ber...

Umum - Nasional, Dirujuk Jadi Obat Covid, Ini Efek Samping Obat Cacing Gelang Ivermectin, Ivermectin,Obat Ivermectin,Ivermectin Obat Covid-19,efek samping Ivermectin,Obat Cacing Pita  Ivermectin,Obat Cacing Ivermectin,Bahaya Obat Ivermectin,Risiko konsumsi obat Ivermectin,Ivermectin Erick Thohir,BPOM

BPOM: Ivermectin Belum Terbukti Untuk Obat Covid-19, Apa Kata FDA?

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 17:11 WIB

BPOM mengatakan bahwa Ivermectin kaplet 12 mg terdaftar di Indonesia untuk indikasi infeksi kecacingan (Strongyloidiasis...

Umum - Nasional, BPOM: Ivermectin Belum Terbukti Untuk Obat Covid-19, Apa Kata FDA?, Ivermectin,Obat Ivermectin,Ivermectin Obat Covid-19,efek samping Ivermectin,Pengobatan Covid-19,Obat Cacing Pita  Ivermectin

Kemendag Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya Online

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 16:54 WIB

Ditemukan 444 tautan penjualan produk prekursor, B2, serta botol-botol bekas produk kimia pada sejumlah lokapasar. Temua...

Umum - Nasional, Kemendag Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya Online, Penjualan Bahan Berbahaya Online,Kementerian Perdagangan,Perdagangan bahan berbahaya,pendistribusian barang berbahaya,Pengawasan Bahan Berbahaya

First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 14:22 WIB

First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship

Umum - Nasional, First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship, eSports

Jelajahi Wisata Indonesia dengan Urban Air

Nasional Senin, 21 Juni 2021 | 15:38 WIB

Menjelajahi tempat wisata kini semakin mewah dengan pilihan akomodasi helikopter dari Urban Air.

Umum - Nasional, Jelajahi Wisata Indonesia dengan Urban Air , urban air

artikel terkait

dewanpers