web analytics
  

Darurat Al-Aqsa, ACT Dirikan Dapur Pangan untuk Warga Palestina

Selasa, 11 Mei 2021 12:55 WIB Fichri Hakiim
Umum - Nasional, Darurat Al-Aqsa, ACT Dirikan Dapur Pangan untuk Warga Palestina, Warga Palestina,Israel,zionis,Ramadan,Masjid Al-Aqsa

Ilustrasi orang Palestina. (Pixabay/hosny salah )

PASARMINGGU, AYOBANDUNG.COM — Warga Palestina serta jamaah Masjid Al-Aqsa yang tengah melakukan ibadah di bulan Ramadan, mendapatkan kekerasan dan serangan yang dilakukan oleh zionis Israel.

Kekhusyukan dan kekhidmatan di penghujung Ramadan di Masjid Al-Aqsa pun ternodai oleh aksi kekerasan yang dilakukan oleh zionis terhadap warga Palestina di Yerusalem atau Al-Quds.

Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT), Ibnu Khajar, mengatakan sebagai bentuk nyata dukungan kepada orang-orang Palestina yang tengah berjuang mempertahankan Masjid Al-Aqsa, ACT akan mendirikan dapur-dapur umum untuk menjamin ketersediaan pangan untuk para penjaga Al-Aqsa.

"Kami buka dapur umum di Al-Aqsa supaya 70.000 orang yang sedang menjaga Masjid Al-Aqsa dapat berjaga. Jangan pernah meninggalkan Baitul Maqdis karena itu adalah amanah yang Rasulullah berikan kepada kita. Maka orang-orang itu akan tetap bertahan di Masjid Al-Aqsa. Kita siapkan dapur umum Al-Aqsa supaya buka dan sahurnya para pejuang di Baitul Maqdis atau Murabitun tetap kuat fisiknya untuk melawan serangan-serangan kekejaman dari tentara-tentara Israel di Masjid Al-Aqsa," kata Ibnu Khajar, Senin 10 Mei 2021.

Menurut Ibnu, selain menyasar para Murabitun penjaga Al-Aqsa, dapur-dapur umum ini juga nantinya menyasar penduduk Palestina di sekitar Masjid Al-Aqsa, yang turut terdampak aksi kekerasan yang dilakukan tentara Israel maupun pemukim zionis.

"Maka, Bismillah, bagi mereka yang sedang mengungsi, bagi saudara kami yang sedang ketakutan, anak-anak yatim yang sedang tercerai berai ke mana-mana, orang-orang tua yang sedang sakit-sakitan karena terkena serangan-serangan tembakan atau terkena bom, Insyaallah, paket-paket pangan dan bantuan-bantuan medis akan kami kirimkan ke rumah-rumah warga Palestina. Khususnya di Baitul Maqdis, di Masjid Al-Aqsa, dapur umum akan melayani 24 jam," jelasnya.

Tak hanya itu, Ibnu pun merespon situasi di Palestina yang memanas, Aksi Cepat Tanggap menyerukan darurat Al-Aqsa dan ajakan untuk merebut kembali Palestina.

"Kami, Aksi Cepat Tanggap, menyatakan saat ini darurat Al-Aqsa. Rebut kembali Palestina. Kita harus sadar betul bahwa kondisinya sudah sangat darurat. Kekejaman demi kekejaman nyata terjadi," tegasnya.

Ia juga mengajak seluruh masyarakat, khususnya umat Islam, untuk menunjukkan dukungan nyata kepada warga Palestina yang menjadi korban kekerasan.

"Saya mengajak kepada kita semuanya, yang punya doa, angkat malam ini tangan kita. Yang punya kekuatan kita untuk mengajak sebanyak-banyaknya orang untuk mendukung Palestina, saya ajak semuanya untuk bergerak. Kami ajak kepada ulama-ulama di mana pun berada, bukan hanya di Indonesia namun juga di seluruh dunia, malam ini serukan kepada seluruh jemaah di masjid-masjid, di semua tempat, kita serukan kepada mereka untuk menyelamatkan Masjid Al-Aqsa," kata Ibnu.

Bertepatan dengan malam ke-29 Ramadan, Ibnu Khajar juga mengajak kepada khalayak untuk membantu Al-Aqsa dengan harta terbaik sebagai bukti iman dan dukungan nyata terhadap pembebasan Al-Aqsa.

"Jangan sampai terlambat. Jangan sampai kita tidak punya amalan sekecil apapun untuk membantu saudara kita di Al-Aqsa. Malam ini, di masjid-masjid tempat anda melakukan iktikaf, di manapun anda berada, anda dapat mengunjungi laman Indonesia Dermawan dan kita bisa membantu bersama. Jangan hanya dengan doa, jangan hanya dengan seruan, tetapi buktikan nyata bahwa kita adalah orang-orang yang peduli. Darurat Al-Aqsa, selamatkan Palestina, rebut kembali Palestina, adalah seruan yang kita ajak bukan hanya kepada orang Indonesia, tetapi juga kepada dunia internasional. Kalau anda beriman, maka anda pasti akan bantu Palestina. Kalau anda beriman, anda akan tergerak untuk membebaskan Al-Aqsa," ucapnya.

Sebelumnya, rentetan kejadian ini bermula dari pengusiran 500 warga Palestina dari rumah mereka di komplek pemukiman Sheikh Jarrah, Kamis 6 Mei 2021. Kemudian, Insiden ini menjadi serangan terhadap jemaah yang tengah beribadah di Masjid Al-Aqsa dan pembubaran jemaah-jemaah lainnya di Jerusalem Timur, Jumat 7 Mei 2021. Tembakan peluru karet, gas air mata, serta granat kejut melukai jemaah yang bertahan di dalam masjid.

Bulan Sabit Merah Palestina mencatat, hingga Senin 10 Mei 2021 pukul 18:26 WIB, sebanyak 305 orang Palestina terluka akibat aksi kekerasan di Yerusalem. Dari jumlah tersebut, sebanyak 228 orang harus dirawat di rumah sakit dan 7 orang dalam kondisi kritis. [*]

Editor: Aris Abdulsalam

terbaru

Kemenkes: Ivermectin Berpotensi Untuk Pengobatan Covid-19

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 22:52 WIB

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) angkat bicara mengenai Ivermectin yang dikabarkan menjadi obat cacing. Meski tidak mend...

Umum - Nasional, Kemenkes: Ivermectin Berpotensi Untuk Pengobatan Covid-19, Ivermectin,obat covid-19,Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM),Satgas Covid-19

IKEA Digugat Sebesar Rp 543 Miliar, Ternyata Ini Penyebabnya

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 21:50 WIB

Pengadilan Negeri Tangerang melanjutkan sidang perkara gugatan PT Agri Lestari Nusantara dengan tuntutan matrial immater...

Umum - Nasional, IKEA Digugat Sebesar Rp 543 Miliar, Ternyata Ini Penyebabnya, IKEA Digugat,IKEA Suplly AG,IKEA,Pengadilan Negeri Tangerang

PPKM Mikro Diperpanjang, Aktivitas Perkantoran hingga Rumah Ibadah Dip...

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 21:41 WIB

Pemerintah kembali memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis mikro. Kebijakan ini berlak...

Umum - Nasional, PPKM Mikro Diperpanjang, Aktivitas Perkantoran hingga Rumah Ibadah Diperketat, PPKM Mikro Diperpanjang,Mendagri Tito Karnavian,WFH Zona Merah,Pembatasan Aktivitas Perkantoran,Aktivitas Rumah Ibadah Diperketat

Dirujuk Jadi Obat Covid, Ini Efek Samping Obat Cacing Gelang Ivermecti...

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 17:29 WIB

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI mengingatkan jika Ivermectin merupakan obat keras, yang pemberiannya harus ber...

Umum - Nasional, Dirujuk Jadi Obat Covid, Ini Efek Samping Obat Cacing Gelang Ivermectin, Ivermectin,Obat Ivermectin,Ivermectin Obat Covid-19,efek samping Ivermectin,Obat Cacing Pita  Ivermectin,Obat Cacing Ivermectin,Bahaya Obat Ivermectin,Risiko konsumsi obat Ivermectin,Ivermectin Erick Thohir,BPOM

BPOM: Ivermectin Belum Terbukti Untuk Obat Covid-19, Apa Kata FDA?

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 17:11 WIB

BPOM mengatakan bahwa Ivermectin kaplet 12 mg terdaftar di Indonesia untuk indikasi infeksi kecacingan (Strongyloidiasis...

Umum - Nasional, BPOM: Ivermectin Belum Terbukti Untuk Obat Covid-19, Apa Kata FDA?, Ivermectin,Obat Ivermectin,Ivermectin Obat Covid-19,efek samping Ivermectin,Pengobatan Covid-19,Obat Cacing Pita  Ivermectin

Kemendag Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya Online

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 16:54 WIB

Ditemukan 444 tautan penjualan produk prekursor, B2, serta botol-botol bekas produk kimia pada sejumlah lokapasar. Temua...

Umum - Nasional, Kemendag Temukan 444 Tautan Penjualan Bahan Berbahaya Online, Penjualan Bahan Berbahaya Online,Kementerian Perdagangan,Perdagangan bahan berbahaya,pendistribusian barang berbahaya,Pengawasan Bahan Berbahaya

First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship

Nasional Selasa, 22 Juni 2021 | 14:22 WIB

First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship

Umum - Nasional, First Media Gelar Turnamen eSports Ultimate Battle Championship, eSports

Jelajahi Wisata Indonesia dengan Urban Air

Nasional Senin, 21 Juni 2021 | 15:38 WIB

Menjelajahi tempat wisata kini semakin mewah dengan pilihan akomodasi helikopter dari Urban Air.

Umum - Nasional, Jelajahi Wisata Indonesia dengan Urban Air , urban air

artikel terkait

dewanpers