web analytics
  

Kemenaker Godok Larangan Mudik Bagi Pekerja

Kamis, 8 April 2021 14:08 WIB
Umum - Nasional, Kemenaker Godok Larangan Mudik Bagi Pekerja, Kementerian Ketenagakerjaan,Kemnaker,Larangan Mudik,peniadaan mudik 2021,peniadaan libur panjang,Larangan Mudik Lebaran 2021,potensi penularan Covid-19

Pemerintah lewat Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko) PMK Muhadjir Effendy mengumumkan peniadaan libur panjang dan larangan mudik Lebaran 2021 selama 12 hari, yaitu pada 6-17 Mei 2021. (Irfan Al-Faritsi)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) tengah mempersiapkan tindakan lanjutan terkait larangan mudik untuk para pekerja setelah pemerintah resmi mengumumkan peniadaan mudik 2021.

"Saat ini sedang kami godok terkait dengan tindak lanjut dari larangan mudik tersebut," kata Sekretaris Jenderal Kemnaker Anwar Sanusi, ketika menjawab pertanyaan Antara perihal edaran larangan mudik pekerja via aplikasi pesan di Jakarta, Kamis (8/4).

Sebelumnya, pemerintah lewat Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko) PMK Muhadjir Effendy mengumumkan peniadaan libur panjang dan larangan mudik Lebaran 2021 selama 12 hari, yaitu pada 6-17 Mei 2021.

Larangan itu berlaku bagi seluruh aparatur sipil negara (ASN), pegawai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), TNI, Polri, karyawan swasta, maupun pekerja mandiri untuk menghindari potensi penularan Covid-19.

Untuk ASN, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo telah menerbitkan edaran larangan berpergian keluar daerah dalam periode 6-17 Mei 2021 bagi ASN beserta keluarganya. Larangan itu dikeluarkan pada Rabu (7/4).

Terkait larangan untuk pekerja, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah sebelumnya telah menyampaikan harapannya agar pekerja baik formal maupun informal untuk berpergian keluar kota di luar larangan mudik.

Untuk ketentuan pengecualian, Menaker Ida mengatakan akan menunggu kriteria-kriteria yang memungkinkan pekerja bisa ke luar kota sebelum dan sesudah Idulfitri.

"Untuk membatasi kegiatan luar kota dengan ketentuan-ketentuan yang kita tunggu arahan dari Gugus Tugas, siapa saja yang dimungkinkan untuk melakukan perjalanan luar kota," kata Menaker Ida dalam Rapat Tingkat Menteri terkait Libur Idul Fitri pada Jumat (26/3).

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

terbaru

Risiko Untung-Untungan Terobos Penyekatan Larangan Mudik

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 19:35 WIB

Kepolisian telah menyiapkan 381 titik penyekatan untuk mencegah masyarakat melakukan mudik Lebaran 2021/Idul Fitri 1442...

Umum - Nasional, Risiko Untung-Untungan Terobos Penyekatan Larangan Mudik, Penyekatan larangan mudik,Kementerian Perhubungan,untung-untungan mudik Lebaran 2021,Kebijakan larangan mudik,kebijakan Larangan Mudik Lebaran 2021

Vaksinasi Mandiri Dikelola Swasta Ditunda, Ini Alasannya

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 19:06 WIB

Program vaksinasi mandiri yang ditanggung perusahaan swasta ini batal digelar pada 9 Mei seperti rencana awal, tapi diun...

Umum - Nasional, Vaksinasi Mandiri Dikelola Swasta Ditunda, Ini Alasannya, Vaksinasi Mandiri,vaksin gotong royong,program vaksinasi mandiri,vaksin gotong royong gratis,Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM),program vaksin mandiri

Bandel, Travel Gelap Angkut Pemudik akan Ditahan

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 19:00 WIB

Pemerintah akan secara ketat melakukan penyekatan di titik-titik strategis, terutama di perbatasan kota-kota besar.

Umum - Nasional, Bandel, Travel Gelap Angkut Pemudik akan Ditahan, Travel Gelap Angkut Pemudik,Travel Gelap Mudik,Travel Gelap,Travel gelap  penyedia jasa mudik,sanksi nekat mudik

Susul Sunda Empire dan Nusantara, Kini Ada Sunda Archipelago Serta Atl...

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 17:27 WIB

Heboh kemunculan Negara Kekaisaran Sunda Nusantara setelah salah satu petingginya terkena razia di Gerbang Tol Cawang, J...

Umum - Nasional, Susul Sunda Empire dan Nusantara, Kini Ada Sunda Archipelago Serta Atlantik, Negara Kekaisaran Sunda Nusantara,Kerajaan Sunda Empire,Sunda Nusantara,entitas Sunda,warga Negara Kekaisaran Sunda

Pasien Covid-19 Indonesia Naik 5.647 Kasus di Hari Pertama Larangan Mu...

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 16:43 WIB

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengumumkan pasien positif COVID-19 di Indonesia kembali bertambah sebanyak 5.647 orang...

Umum - Nasional, Pasien Covid-19 Indonesia Naik 5.647 Kasus di Hari Pertama Larangan Mudik, pasien positif COVID-19 di Indonesia,Pasien Covid-19 Indonesia,Hari Pertama Larangan Mudik,Hari Pertama Larangan Mudik Lebaran,Satuan Tugas Penanganan Covid-19

Polisi Periksa Kejiwaan Pengemudi Pajero Kekaisaran Sunda

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 15:54 WIB

Polisi Periksa Kejiwaan Pengemudi Pajero Kekaisaran Sunda

Umum - Nasional, Polisi Periksa Kejiwaan Pengemudi Pajero Kekaisaran Sunda, Negara Kekaisaran Sunda Nusantara,plat nomor Kekaisaran Sunda,STNK kekaisaran Sunda,SIM kekaisaran Sunda,kekaisaran sunda nusantara

Pemerintah Andalkan Vaksinasi untuk Bangkitkan Ekonomi RI

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 15:35 WIB

Pemerintah mengaku memiliki 'Pekerjaan Rumah' besar untuk bisa membangkitkan perekonomian nasional setelah terpuruk akib...

Umum - Nasional, Pemerintah Andalkan Vaksinasi untuk Bangkitkan Ekonomi RI, Vaksinasi untuk Bangkitkan Ekonomi RI,perekonomian nasional,Pandemi virus corona Covid-19,Program vaksinasi,pemulihan ekonomi nasional,target kekebalan kelompok,Herd Immunity

Ini Bedanya Mudik dan Perjalanan Jauh Sesuai SE Pemerintah

Nasional Kamis, 6 Mei 2021 | 15:21 WIB

Pemerintah resmi memberlakukan pelarangan mudik lebaran Idulfitri mulai hari ini, pada tanggal 6 hingga 17 Mei 2021.

Umum - Nasional, Ini Bedanya Mudik dan Perjalanan Jauh Sesuai SE Pemerintah, Larangan Mudik,Larangan Mudik 2021,mudik,perjalanan jauh,beda mudik dan perjalanan jauh

artikel terkait

dewanpers