web analytics
  

Menkes Akui Indonesia Tertinggal dalam Deteksi Varian Virus Baru

Senin, 15 Maret 2021 13:40 WIB
Umum - Nasional, Menkes Akui Indonesia Tertinggal dalam Deteksi Varian Virus Baru, varian baru Covid-19,Varian Baru Virus Corona,Gejala Positif Covid-19 Varian Baru,Menkes Budi Gunadi Sadikin

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengunjungi Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Hasan Sadikin, Kota Kota Bandung, Rabu (30/12/2020). (Suara.com)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengemukakan, kemampuan Indonesia dalam mendeteksi varian baru virus Covid-19 masih tertinggal bila dibandingkan negara lain. Upaya percepatan mendeteksi varian baru pun dilakukan melalui kerja sama Badan Litbang Kesehatan.

"Strategi untuk testing dan tracing varian baru sudah kita galakkan sejak Januari, karena dalam setahun kita baru menghasilkan 172 testing sekuensing genomik (pengurutan DNA), sehingga kalau ada varian baru sulit teridentifikasi, padahal di beberapa negara sudah 10 ribu testing setahun," katanya dalam rapat kerja bersama Komisi IX DPR RI, di Jakarta, Senin (15/3).

Budi mengatakan, upaya percepatan mendeteksi varian baru pun dilakukan melalui kerja sama Badan Litbang Kesehatan dan 16 laboratorium lainnya di bawah koordinasi Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek/BRIN). Hasilnya, Kemenkes berhasil mendeteksi varian baru asal Inggris B117 di enam daerah di Indonesia. Dua kasus akibat penularan di Saudi Arabia dan sisanya melalui transmisi lokal.

"Kita tingkatkan dalam bentuk jaringan laboratorium dengan Kemenristek/Brin di 8 Januari 2021, sehingga jaringan meningkat dan testing genom sekuensing meningkat," katanya.

Berdasarkan hasil tindak lanjut terhadap potensi penyebaran virus B117, kata Budi, seluruhnya telah terkonfirmasi negatif. "Kita sedang perketat dan memperbanyak sampel genom sekuensing dengan memanfaatkan seluruh jaringan laboratorium yang ada di kami dan Kemenristek," katanya.

Budi menambahkan upaya lainnya dalam meminimalisasi laju kasus penularan Covid-19 dengan cara mengintensifkan penggunaan rapid antigen sesuai rekomendasi Lembaga Kesehatan Dunia WHO. Kegiatan itu ditargetkan satu per 1.000 penduduk atau setara 40 ribu penduduk per hari. Hasilnya diupayakan keluar kurang dari 24 jam.

"Kita sudah keluarkan Permenkes mengenai penggunaan rapid antigen sesuai rekomendasi WHO," katanya.

Untuk target pendeteksian secara dini penyakit sebanyak 15-30 kontak erat per kasus terkonfirmasi harus diidentifikasi dalam 72 jam. Untuk mencapai target itu, Kemenkes menjalin kerja sama dengan 80 ribu personel Babinsa dan Bhabinkamtibmas di seluruh desa/kelurahan.

"Kita sadari tracing kita kurang sekali. Rekomendasi WHO dibutuhkan 30 orang per 100 ribu atau sekitar 80 ribu tracer dibutuhkan sejak kemarin. Kita kerja sama dengan TNI-Polri mendidik tenaga Babinsa dan Bhabinkamtibmas. Sekarang sedang dijalankan di puskesmas," katanya.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

terbaru

Kegiatan Ini Diizinkan di Masa Larangan Mudik Lokal Aglomerasi

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 20:27 WIB

Pemerintah kembali menegaskan mudik lokal dalam satu wilayah aglomerasi tetap dilarang karena termasuk aturan larangan m...

Umum - Nasional, Kegiatan Ini Diizinkan di Masa Larangan Mudik Lokal Aglomerasi, Larangan Mudik Lokal Aglomerasi,mudik lokal,mudik lokal dilarang,Aturan Larangan Mudik,peniadaan mudik,wilayah aglomerasi,kawasan aglomerasi tanpa perlu SIKM

Mudik Aglomerasi Dilarang, Bagaimana Nasib Moda Transportasi?

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 20:17 WIB

Pemerintah melarang kegiatan mudik masyarakat, termasuk di wilayah aglomerasi. Kendati demikian, aktivitas transportasi...

Umum - Nasional, Mudik Aglomerasi Dilarang, Bagaimana Nasib Moda Transportasi?, Mudik Aglomerasi Dilarang,Nasib Moda Transportasi,aktivitas transportasi,aglomerasi,Kementerian Perhubungan,Pembatasan Jam Operasional,pengetatan prokes

Ini Jadwal Pengumuman Hasil UTBK-SBMPTN 2021, Catat Tanggalnya!

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 20:07 WIB

Pelaksanaan Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri atau UTBK-SBMPTN 2021 telah sele...

Umum - Nasional, Ini Jadwal Pengumuman Hasil UTBK-SBMPTN 2021, Catat Tanggalnya!, Pengumuman Hasil UTBK-SBMPTN 2021,Cara Cek Pengumuman Hasil UTBK SBMPTN 2021,Hasil UTBK-SBMPTN 2021,UTBK-SBMPTN 2021,apan pengumuman hasil UTBK-SBMPTN 2021

Jadwal, Syarat, dan Panduan Pendaftaran Beasiswa LPDP 2021

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 17:15 WIB

Pendaftaran beasiswa LPDP 2021 secara online telah dibuka pada 4 Mei-1 Juni 2021.

Umum - Nasional, Jadwal, Syarat, dan Panduan Pendaftaran Beasiswa LPDP 2021, Jadwal Pendaftaran Beasiswa LPDP 2021,Jadwal LPDP 2021,Syarat Pendaftaran LPDP 2021,Panduan Pendaftaran LPDP 2021,Pendaftaran beasiswa LPDP 2021,Jadwal Beasiswa LPDP 2021,Syarat Beasiswa LPDP 2021

Kemendikbud Ristek Batalkan SKB Seragam, Ada Apa?

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 16:16 WIB

MA telah resmi membatalkan SKB Tiga Menteri tentang Pakaian Seragam dan Atribut para Peserta Didik, Pendidik, dan Tenaga...

Umum - Nasional, Kemendikbud Ristek Batalkan SKB Seragam, Ada Apa?, SKB Seragam,SKB Seragam Sekolah,Kemendikbud Ristek,SKB Tiga Menteri tentang Pakaian Seragam,atribut keagamaan,karakter peserta didik,toleransi beragama,Kemendikbud Ristek Batalkan SKB Seragam

Komnas HAM Curiga Pelabelan Teroris TPNPB OPM Bentuk Putus Asa Jokowi

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 15:58 WIB

Komnas HAM curiga penyematan label teroris untuk Tentara Pembebasan Negara Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-O...

Umum - Nasional, Komnas HAM Curiga Pelabelan Teroris TPNPB OPM Bentuk Putus Asa Jokowi, Komnas HAM,Pelabelan Teroris TPNPB OPM,Jokowi,penyematan label teroris,TPNPB-OPM,Presiden Joko Widodo,pemerintahan Jokowi

Duh! Pertanyaan Tes Alih Status Pegawai KPK Lecehkan Perempuan

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 15:11 WIB

Tes alih status pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK menjadi ASN atau aparatur sipil negara, terus menuai keca...

Umum - Nasional, Duh! Pertanyaan Tes Alih Status Pegawai KPK Lecehkan Perempuan, Tes alis status pegawai KPK,Pegawai KPK,Pegawai KPK jadi ASN,Pertanyaan tes alih status pegawai KPK

Doni Monardo: Kasus Covid-19 Bisa Meledak Jika Tak Hati-hati

Nasional Jumat, 7 Mei 2021 | 14:25 WIB

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo menegaskan, upaya penanganan dan pengendalian Co...

Umum - Nasional, Doni Monardo: Kasus Covid-19 Bisa Meledak Jika Tak Hati-hati, Doni Munardo,Kasus Covid-19,Satgas Covid-19,Virus Corona
dewanpers