web analytics
  

Es di Bumi Mencair 65% Lebih Cepat

Selasa, 26 Januari 2021 16:38 WIB
Umum - Internasional, Es di Bumi Mencair 65% Lebih Cepat, Es Bumi,Es Bumi mencair,Es Bumi Mencair lebih cepat,Penelitian es bumi,Es Kutub Utara,es kutub selatan

Gunung es di Kutub Utara kerap mencair (Republika)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Penelitian baru melaporkan, Bumi kehilangan es dalam jangka waktu semakin cepat.  Ini adalah pertama kalinya data satelit digunakan untuk mensurvei tingkat kehilangan es global.

Penulis studi menemukan bahwa hal ini telah meningkat lebih dari 50 persen dalam tiga dekade terakhir, dan 65 persen selama dua dekade terakhir.

Lebih lanjut, penulis menjelaskan bahwa planet kita telah kehilangan sekitar 28 triliun ton es antara tahun 1994 dan 2017. Menurut mereka, jumlah ini kira-kira sekitar lapisan es seukuran Inggris dan setebal 100 meter. Dan laju pencairan ini semakin meningkat.  

Jika dibiarkan, ini akan menyebabkan kerusakan besar karena komunitas dan habitat alami di pantai saat ini akan banjir.

"Meskipun setiap wilayah yang kami pelajari kehilangan es, kerugian dari lapisan es Antartika dan Greenland mengalami percepatan terbesar.  Lapisan es sekarang mengikuti skenario terburuk pemanasan iklim yang ditetapkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim," kata penulis utama Dr. Thomas Slater, Rekan Peneliti di Pusat Pengamatan dan Pemodelan Kutub di Leeds, dilansir di ZME Science, Selasa (26/1).

Menurut Dr. Slater, kenaikan permukaan laut dalam skala ini akan berdampak sangat serius pada komunitas pesisir abad ini.

Dipimpin oleh anggota dari Universitas Leeds, tim tersebut melaporkan bahwa telah terjadi peningkatan 65 persen dalam tingkat pencairan selama 23 tahun yang diselidiki. Pencairan ini terutama didorong oleh kehilangan es di Antartika dan Greenland.  

Dalam jumlah mentah, ini berubah dari 0,8 triliun ton pencairan es per tahun pada 1990-an menjadi 1,3 triliun ton per tahun pada 2017.

Studi ini, kata Dr. Slater, adalah yang pertama yang memeriksa semua es pada saat yang sama, menggunakan data satelit. Ini mencakup 215.000 gletser gunung, lapisan es di Greenland dan Antartika, rak es di sekitar Antartika, serta es laut yang terapung di sepanjang Arktik dan Samudra Selatan.

Laju pencairan yang lebih cepat disebabkan oleh air dan badan udara yang lebih hangat, atmosfer dan lautan memanas masing-masing sebesar 0,26 ° C dan 0,12 ° C per dekade sejak 1980.  

Pencairan atmosfer adalah penyebab utama (bertanggung jawab atas sekitar 68 persen dari pencairan ekstra), dengan sisanya (32 persen) turun ke pencairan samudera. Distribusi geografis es di planet ini menjelaskan tingkat pencairan atmosfer yang lebih tinggi (tidak semua es bersentuhan dengan laut).

Semua elemen yang diselidiki dalam studi tersebut kehilangan es. Namun, kehilangan terbesar terjadi di es Laut Arktik (7,6 triliun ton) dan lapisan es Antartika (6,5 triliun ton). Gletser gunung kehilangan total 6,1 triliun ton es, lapisan es Greenland kehilangan 3,8 triliun ton. Sedangkan lapisan es Antartika kehilangan sekitar 2,5 triliun ton es.

Ini menyumbang sekitar 35 milimeter kenaikan permukaan laut global. Tim tersebut menjelaskan bahwa setiap sentimeter kenaikan permukaan laut membuat sekitar satu juta orang berisiko kehilangan tempat tinggal karena air.

Menurut Dr. Isobel Lawrence, Rekan Peneliti di Pusat Pengamatan dan Pemodelan Kutub di Leeds, hilangnya es laut tidak berkontribusi langsung pada kenaikan permukaan laut tetapi memiliki pengaruh tidak langsung.

"Salah satu peran kunci dari es laut Arktik adalah untuk memantulkan kembali radiasi matahari ke luar angkasa yang membantu menjaga Kutub Utara tetap dingin," kata  Dr. Lawrence.

Ia menuturkan, saat es laut menyusut, lebih banyak energi matahari diserap oleh lautan dan atmosfer, menyebabkan Kutub Utara memanas lebih cepat daripada di tempat lain di planet ini.  Hal ini tidak hanya mempercepat pencairan es laut, tetapi juga memperburuk pencairan gletser dan lapisan es yang menyebabkan permukaan laut naik.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

terbaru

300 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Australia

Internasional Minggu, 28 Februari 2021 | 18:46 WIB

Australia menerima 300 ribu dosis vaksin AstraZeneca pada Minggu (28/2/2021), untuk mempercepat upaya pemerintah dalam m...

Umum - Internasional, 300 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Australia, vaksin AstraZeneca,Vaksin Covid-19 AstraZeneca,Australia,Vaksinasi Covid-19 Australia

Hutan Amazon Brazil Dijual di Facebook, Luasnya 1.000 Lapangan Sepak B...

Internasional Minggu, 28 Februari 2021 | 16:54 WIB

Sebagian dari hutan hujan Amazon Brazil dijual secara ilegal di Facebook. Beberapa plot yang terdaftar melalui layanan i...

Umum - Internasional, Hutan Amazon Brazil Dijual di Facebook, Luasnya 1.000 Lapangan Sepak Bola, Hutan Amazon Dijual di Facebook,Hutan Amazon Brazil

RESMI: Google dan Facebook Wajib Bayar Media untuk Konten Berita, Kapa...

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 16:55 WIB

Bisakah undang-undang yang telah resmi di Australia ini diberlakukan di Indonesia?

Umum - Internasional, RESMI: Google dan Facebook Wajib Bayar Media untuk Konten Berita, Kapan di Indonesia?, facebook,Google,Media,Konten Berita

Ratusan Warga Etiopia Diduga Telah Dibunuh oleh Tentara Eritrea

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 14:50 WIB

Pembunuhan yang telah berlangsung pada 28 dan 29 November 2020.

Umum - Internasional, Ratusan Warga Etiopia Diduga Telah Dibunuh oleh Tentara Eritrea, Pembunuhan Massal,Etiopia

Ganja Berpeluang Dilegalkan di Maroko

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 14:16 WIB

Saat ini, Maroko sebetulnya masih melarang keras produksi dan pemakaian ganja.

Umum - Internasional, Ganja Berpeluang Dilegalkan di Maroko, Ganja,Legal,Maroko,keperluan medis,terapeutik

China Dianggap Telah Lakukan Genosida Muslim Uighur

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 13:46 WIB

Aktivis dan pakar hak asasi manusia mengatakan setidaknya satu juta Muslim ditahan di kamp-kamp di wilayah barat terpenc...

Umum - Internasional, China Dianggap Telah Lakukan Genosida Muslim Uighur, Muslim Uighur,China

Bukan Tanda Kiamat, Turun Salju di Arab Saudi Hanya Hal Normal

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 11:45 WIB

Karena wilayah Utara, yang merupakan lokasi Kota Tabuk, sudah terbiasa turun salju.

Umum - Internasional, Bukan Tanda Kiamat, Turun Salju di Arab Saudi Hanya Hal Normal, salju,Arab Saudi

Heboh Salju Turun di Tabuk Arab Saudi, Pertanda Kiamat?

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 09:27 WIB

Jagat media sosial diramaikan dengan salju yang turun di wilayah Tabuk, Arab Saudi belum lama ini. 

Umum - Internasional, Heboh Salju Turun di Tabuk Arab Saudi, Pertanda Kiamat?, Salju arab,hujan salju arab saudi,salju tabuk arab,tanda kiamat salju di arab,salju,Tanda kiamat,kiamat
dewanpers