web analytics
  

500 Ton Sampah di Bekasi Tidak Terangkut Setiap Hari

Senin, 25 Januari 2021 11:02 WIB
Umum - Regional, 500 Ton Sampah di Bekasi Tidak Terangkut Setiap Hari, Sampah Bekasi,Sampah Banjir Bekasi,banjir Bekasi,Bekasi,Titik banjir Bekasi,Sampah kali Bekasi

Ilustrasi tumpukan sampah di Bekasi. (Ayobekasi.net/Firda Puri Agustine)

BEKASI, AYOBANDUNG.COM -- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bekasi mencatat sebanyak 500 ton sampah tidak terangkut setiap harinya. Hal ini menjadi salah satu penyebab banjir yang disampaikan Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto Tjahyono.

Sekretaris DLH Kota Bekasi, Kustantinah mengatakan, sampah yang terangkut di Kota Bekasi terdapat sebanyak 900 ton per hari. Sampah tersebut diangkut dari 12 kecamatan yang ada di Kota Bekasi.

Dari jumlah tersebut, kata dia, baru 8% atau sekitar 72 ton yang dikelola 3 R atau reduce (mengurangi), reuse (menggunakan kembali), dan recycle (mendaur ulang kembali).

"Setiap hari yang terangkut lebih kurang  900 ton per hari. Yang dikelola 3 R lebih kurang  baru 8% dan yang belum bisa terangkut lebih kurang 500 ton per hari. Ada yg dilayani oleh pengelola swasta," kata Kustantinah kepada Suara.com, Minggu (24/1/2021) malam.

Dia menjelaskan, salah satu penyebab tak terangkutnya sampah yakni karena keterbatasan armada pengangkut sampah yang dimiliki Pemkot Bekasi.

Kustantinah merinci, pada 2019 lalu pihaknya telah melakukan pengadaan 20 armada dengan dana bantuan Pemprov DKI Jakarta.

Kemudian, pada 2020 pihaknya telah melakukan pengadaan 5 truk compactor dan 5 truk dump carry untuk wilayah yang tidak bisa dimasuki truk.

Dia menyatakan, total truk sampah yang dimiliki Kota Bekasi saat ini adalah sebanyak 307 unit. "Yang laik jalan 278 unit, sudah termasuk yang baru," ujarnya.

Sisanya, lanjut Kustantinah, terdapat sebanyak 29 truk sampah yang rusak sedang dan rusak berat.

"Yang masih bisa diperbaiki diopersionalkan deket di Kecamatan Bantargebang deket TPA (Sumurbatu). Yang rusak berat dihapuskan dari aset," ujarnya.

Sebelumnya, Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengungkap salah satu penyebab banjir yakni karena keterbatasan kemampuan Pemkot Bekasi melalui DLH untuk mengangkut seluruh sampah produksi masyarakat.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Fira Nursyabani

terbaru

Hotel Termegah di Semarang Semasa Kolonial Itu Sudah Tak Ada

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 22:30 WIB

Menurut ceritanya, Hotel Jansen pernah menjadi tempat menginap Mata Hari, yang dituduh jadi mata-mata ganda saat Perang...

Umum - Regional, Hotel Termegah di Semarang Semasa Kolonial Itu Sudah Tak Ada, Hotel Jansen,Mata-Mata Mata Hari,semarang,Sejarah,Kota Lama,Hotel Termegah,Perang Dunia I

Ketua PWI Jabar Tinjau Ponpes dan Jalan Rusak Wilayah Cianjur Selatan

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 22:00 WIB

Rombongan yang dipimpin langsung Ketua PWI Jabar, Hilman Hidayat, sesampainya di halaman Ponpes Assyukur langsung disamb...

Umum - Regional, Ketua PWI Jabar Tinjau Ponpes dan Jalan Rusak Wilayah Cianjur Selatan, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI),Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Barat Hilman Hidayat,Cianjur,Bantuan sosial

Bukit Panyangrayan, Spot Asik Berfoto dari Ketinggian

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 17:30 WIB

Dengan tiket Rp2.000 per orang, pengunjung mendapatkan keindahan dan kenikmatan yang mumpuni.

Umum - Regional, Bukit Panyangrayan, Spot Asik Berfoto dari Ketinggian, Bukit Panyangrayan,Tasikmalaya,wisata alam

HPN 2021, PWI-Perhutani Cianjur Tanami Pohon Seluas 5 Hektar

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 17:00 WIB

Penanaman pohon tersebut merupakan ramgkaian kegiatan dalam rangka Hari Pers Nasional (HPN) 2021.

Umum - Regional, HPN 2021, PWI-Perhutani Cianjur Tanami Pohon Seluas 5 Hektar, Hari Pers Nasional (HPN) 2021,Persatuan Wartawan Indonesia (PWI),KPH Perhutani,Cianjur

Pulang Senam Aerobik, Puluhan warga Puspahiang Terpapar Covid-19

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 16:00 WIB

Nekat melakukan perjalanan luar kota, puluhan anggota club senam sehat di Kecamatan Puspahiang, Kabupaten Tasikmalaya, t...

Umum - Regional, Pulang Senam Aerobik, Puluhan warga Puspahiang Terpapar Covid-19, Pasien Positif Virus Corona,COVID-19,Tasikmalaya,Dinas Kesehatan dan Pengendalian Penduduk Kabupaten Tasikmalaya, Atang Sumardi

Tolak Izin Tambang, Warga Tasik Laporkan Pemalsuan Tanda Tangan

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 14:40 WIB

Masyarakat mengaku tidak pernah membubuhkan tanda tangan pemberian izin lokasi tambang.

Umum - Regional, Tolak Izin Tambang, Warga Tasik Laporkan Pemalsuan Tanda Tangan, Tasikmalaya,Tambang Pasir,Ilegal,tanda tangan,Pemalsuan

Bulan Depan, 1.115 Guru PPPK di Bogor Terima Gaji Setara PNS

Regional Sabtu, 6 Maret 2021 | 08:04 WIB

Bupati Bogor, Ade Yasin memastikan, 1.115 guru honorer yang telah diangkat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian...

Umum - Regional, Bulan Depan, 1.115 Guru PPPK di Bogor Terima Gaji Setara PNS, Guru Honorer Bogor,Guru PNS Bogor,Guru PPPK,Guru PPPK Bogor

400 Kasus Covid-19 dalam Sehari Terjadi di Karawang

Regional Jumat, 5 Maret 2021 | 22:56 WIB

Sekretaris Daerah Kabupaten Karawang Acep Jamhuri menyatakan kasus positif Covid-19 di daerah itu meningkat hingga terja...

Umum - Regional, 400 Kasus Covid-19 dalam Sehari Terjadi di Karawang, Kasus Covid-19 Karawang,positif Covid-19 Karawang
dewanpers