web analytics
  

Ada 3 Bayi Dekat Habib Rizieq saat Laskar FPI Ditembak Mati

Rabu, 9 Desember 2020 21:35 WIB
Umum - Nasional, Ada 3 Bayi Dekat Habib Rizieq saat Laskar FPI Ditembak Mati, Habib Rizieq,bayi,Laskar FPI Ditembak Polisi,Front Pembela Islam (FPI)

Tangkap layar video rekaman suara Rizieq soal penembakan enam laskar FPI. (Suara.com/Youtube Hendri Official)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Saat penembakan 6 laskar FPI di Jalan Tol Jakarta-Cikampek, ada 3 bayi di dekat Habib Rizieq. Ketiga bayi itu masih menyusui.

Cerita itu diungkapkan Rizieq dalam keterangan pers dalam sebuah suara. Insiden itu pun membuat FPI mendorong Komnas HAM, Komnas Anak dan Komnas Perempuan untuk melakukan investigasi atas penembakan itu.

"Karena dalam rombongan Habib Rizieq yang diganggu pada rangkaiannya peristiwa penembakan tersebut, terdapat perempuan, bayi dan balita," kata Kuasa Hukum FPI Aziz Yanuar.

FPI juga akan mendorong pihak Komnas HAM untuk memperluas, keterlibatan dan partisipasi Publik dengan merekrut komisioner Adhoc dari kalangan masyarakat sipil, yang profesional dan independen serta berintegritas.

"Untuk menjadi anggota Tim Pencarian Fakta dalam peristiwa ekstra Judicial Killing ini," lanjutnya.

Kronologis versi Habib Rizieq

Habib Rizieq ancam penembak Laskar FPI tidak akan bisa tidur dengan tenang. Habib Rizieq akan menempuh jalur hukum laskar FPI ditembak mati polisi.

Habib Rizieq mengatakan hal itu dalam sebuah rekaman yang beredar di akun youtube Hendri Official berjudul ‘EKSKLUSIF KETERANGAN HABIB RIZIEQ SYIHAB’, Rabu (9/12/2020). Habib Rizieq pun menjelaskan tentang kronologi kejadian tersebut.

Habib Rizieq mengungkapkan tidak ada satupun di antara rombongannya yang tahu akan adanya pernyergapan malam itu.

“Kami tidak ada yang menyerang seperti yang disebutkan. Baik saya dan keluarga dan seluruh Laskar pengawal yang ada pada saat itu tidak tahu,” kata Habib Rizieq.

Kami tidak pernah takut menghadapi ancaman. Mereka laskar luar biasa yang setia. Kami sudah membentuk tim untuk 6 Syuhada kita. Akan lakukan siaran pers nasiaonal kami akan menempuh jalur hukum. Kami tak akan biarkan mereka tidur tenang,” lanjut dia.

“Saya minta seluruh raykat Indonesia. Kita tempuh prosedur hukum yang jelas. Siapa otaknya semua akan terbuka.”

Habib Rizieq pun mengatakan tidak tahu jika rombongannya dibuntuti. Saat itu Habib Rizieq bersama keluarganya berangkat malam hari untuk melangsungkan kegiatan mengaji keluarga inti.

“Saat itu kami tidak pernah tahu kalau yang lakukan ini pihak kepolisian. Karena itu si siaran pers yang kami keluarkan, kami menyebut ‘orang tidak dikenal’. Kami tidak akan menuduh tanpa saksi kami benar-benar tidak tahu,” katanya.

Rombongan Habib Rizieq ada 4 mobil. Terdiri dari anak, mantu, saudara dan cucu. Sementara ada 3 bayi yang ikut.

“Saya ada 4 mobil isinya keluarga, anak, mantu, saudara, cucu kami semua ikut. Ada 3 masih bayi masih minum ASI bahkan ada balita di bawah 4 tahun, 3 tahun,” beber Habib Rizieq.

Lalu, tiba-tiba rombongannya dipepet dan diganggu oleh beberapa mobil yang mengikutinya.

“Kalau yang melakukan pengejaran, memepet, mengganggu adalah dari pihak kepolisian (setelah kami tahu belakangan). Saat kejadian kami sama sekali kami tidak pernah menduga atau mengira apalagi menuduh siapa orang-orang itu. Yang kami tahu mereka adalah orang-orang jahat yang ingin mencelakakan kami,” katanya.

Tidak cuma satu mobil, HRS mengatakan ada beberapa mobil yang menguntitnya.

“Banyak sekali (mobil) mereka saling silih berganti berupaya untuk maju ke depan untuk bisa sampai ke mobil habib-habib kami yang persis ada di belakang saya. Bahkan untuk mencapai mobil saya yang persis ada di depan,” lanjutnya.

Setelah lepas dari bahaya, ia mengaku tidak ada lagi kabar tentang 6 pengawalnya.

“Dari pagi sampai siang, kami mencari ke RS di karawang untuk mencari para syuhada ini di mana mereka, ternyata tidak ditemukan,” kata Habib Rizieq.

Hingga turunnya pernyataan kepolisian soal insiden penembakan tersebut.

“Akhirnya Allah membuka mulut yang membantai. Mereka tak bisa sembunyikan, Allah Maha Kuat Maha Besar. Para penyergap mereka bajingan penjahat mereka mengakui itu bagian dari penyidikan Polda Metro jaya,” kata Habib Rizieq.

Dalam kesempatan tersebut Habib Rizieq juga menyampaikan bahwa kala itu yang ada di dalam mobil seluruhnya adalah keluarga dan tidak satupun yang punya senjata api.

“Bahwa tuduhan pengawal kami dipersenjatai adalah fitnah besar bohong besar. Tidak ada satupun pengawal kami yang dipersenjatai. Standar pengawalan kami adalah standar pengawalan masyarakat biasa,” katanya.

Dalam pernyataannya, Habib Rizieq juga akan mengandeng sejumlah pihak seperti pengacara, lembaga bantuan hukum, komnas HAM hingga komnas perlindungan anak, karena dalam rombongan tersebut terdapat anak-anak yang terlibat bahaya.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Dadi Haryadi

terbaru

Mantan Kepala Bank Jatim Jadi Tersangka Kasus Korupsi

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 23:02 WIB

Kejaksaan Tinggi Jawa Timur (Kejati Jatim) menahan empat orang tersangka dugaan kasus korupsi Bank Jatim Cabang Kepanjen...

Umum - Nasional, Mantan Kepala Bank Jatim Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Korupsi Bank Jatim,Bank Jatim,Kejati Jatim,Kredit Bank Jatim

Sekolah Tatap Muka Juli, IDI: Belum Tentu

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 22:26 WIB

Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) menilai belum tentu semua sekolah di Indonesia bisa memulai pembelajaran...

Umum - Nasional, Sekolah Tatap Muka Juli, IDI: Belum Tentu, Ikatan Dokter Indonesia (IDI),Sekolah Tatap Muka,Sekolah Tatap Muka Mulai Juli,Pembelajaran Tatap Muka

CEK FAKTA: Benarkah Wapres Maruf Amin Perbolehkan Jual Miras untuk Kas...

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 21:08 WIB

Viral kabar Wapres Marif Amin memperbolehkan menjual miras untuk kas negara.

Umum - Nasional, CEK FAKTA: Benarkah Wapres Maruf Amin Perbolehkan Jual Miras untuk Kas Negara?, Hoaks Wapres Maruf Amin Perbolehkan Jual Miras,Cek Fakta,maruf amin miras,maruf amin jual miras,Hoaks,wapres,Investasi Miras

CEK FAKTA: Pemilik e-KTP Dapat Bantuan Rp3,5 Juta dari Pemerintah?

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 20:39 WIB

CEK FAKTA: Pemilik e-KTP Dapat Bantuan Rp3,5 Juta dari Pemerintah?

Umum - Nasional, CEK FAKTA: Pemilik e-KTP Dapat Bantuan Rp3,5 Juta dari Pemerintah?, bantuan pkh,hoaks bantuan ektp,PKH,blt,BLT PKH 2021,Cek Fakta,Hoaks,Bantuan Rp3,5 juta,Program Keluarga Harapan (PKH)

Polri Kirim Peringatan ke Akun Medsos Penyebar SARA

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 20:34 WIB

Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Slamet Uliadi mengatakan, pihaknya sudah memberikan 21 kali peringa...

Umum - Nasional, Polri Kirim Peringatan ke Akun Medsos Penyebar SARA, Polri,Virtual Police,Akun Medsos Penyebar SARA

PWNU Jatim Komentari Kontroversi Legalisasi Minuman Keras

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 14:55 WIB

Alasan dipilihnya beberapa wilayah tersebut lantaran telah ada sejumlah industri miras lokal.

Umum - Nasional, PWNU Jatim Komentari Kontroversi Legalisasi Minuman Keras, Minuman Keras (Miras),Ketua Pengurus Wilayah Nahdaltul Ulama Jawa Timur (PWNU Jatim) K.H. Marzuki Mustamar,PWNU Jatim

Artidjo Alkotsar, Inspirasi Mahfud MD Jadi Aktivis Hukum

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 14:28 WIB

Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (Dewas KPK), Artidjo Alkotsar (72) tutup usia pada Minggu (28/2/2021) kemari...

Umum - Nasional, Artidjo Alkotsar, Inspirasi Mahfud MD Jadi Aktivis Hukum, Artijo Alkotsar,Artijo alkotsar meninggal,Mahfud MD,Dewas KPK

Diskon Listrik PLN 50-100% Maret 2021!

Nasional Senin, 1 Maret 2021 | 14:23 WIB

Perusahaan Listrik Negara (PLN) memberikan diskon listrik khusus beberapa pelanggan dengan kriteria yang sesuai dengan s...

Umum - Nasional, Diskon Listrik PLN 50-100% Maret 2021! , Diskon PLN,Diskon PLN Maret 2021,PLN,Token listrik gratis,Cara dapat token listrik gratis

artikel terkait

dewanpers