web analytics
  

Bikin Diet Gagal, Ini 7 Penyebab Cepat Lapar Padahal Baru Makan

Rabu, 25 November 2020 06:02 WIB Redaksi AyoBandung.Com
Gaya Hidup - Sehat, Bikin Diet Gagal, Ini 7 Penyebab Cepat Lapar Padahal Baru Makan, Diet,sering lapar,serat,Karbohidrat,Kurang tidur

Seseorang mungkin akan cepat merasa lapar padahal baru saja makan. Hal tersebut akan membuat diet gagal. Ada 7 penyebab yang membuat seseorang mengalami hal itu. (Pixabay/Rafif Al Hashmi)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM – Seseorang mungkin akan cepat merasa lapar padahal baru saja makan. Hal tersebut akan membuat diet gagal. Ada 7 penyebab yang membuat seseorang mengalami hal itu.

Dari ke-7 penyebab tersebut, salah satunya Anda kekurangan serat. Padahal makanan tinggi serat membantu mengontrol kadar gula darah, insulin, dan nafsu makan berikutnya dengan jauh lebih efisien.

Dilansir dari Health24, berikut 7 penyebab Anda merasa cepat lapar padahal baru makan.

1. Tidak cukup makan protein

Mengonsumsi protein dalam jumlah yang cukup penting untuk mengontrol nafsu makan.

Protein memiliki efek termis yang lebih tinggi daripada karbohidrat atau lemak dan merupakan salah satu nutrisi terpenting untuk meningkatkan metabolisme.

Protein membantu meningkatkan rasa kenyang dengan meningkatkan produksi hormon yang menandakan rasa kenyang dan mengurangi kadar hormon yang merangsang rasa lapar.

Hal ini akan menghasilkan lebih sedikit kalori di siang hari dan juga akan membantu Anda merasa kenyang lebih lama. Anda harus memasukkan sumber protein tanpa lemak dalam setiap makan.

2. Anda makan terlalu banyak karbohidrat olahan dan tidak cukup serat

Jika memilih karbohidrat olahan daripada karbohidrat gandum berserat tinggi, Anda kemungkinan besar akan merasa lapar.

Karbohidrat olahan menyebabkan peningkatan substansial dalam kadar gula darah Anda dan respons insulin yang sesuai.

Hal ini dapat mengakibatkan penurunan kadar gula darah secara substansial - sinyal bagi tubuh yang mengatakan, "Saya butuh lebih banyak makanan."

Di sisi lain, mengonsumsi karbohidrat gandum yang tinggi serat membantu mengontrol kadar glukosa darah, insulin, dan nafsu makan berikutnya dengan jauh lebih efisien.

3. Anda tidak cukup makan lemak

Lemak membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna daripada karbohidrat dan memiliki waktu transit gastrointestinal yang lebih rendah. Ini juga merangsang hormon rasa kenyang tertentu.

Ini menyebabkan Anda merasa kenyang lebih lama. Namun, penting untuk memprioritaskan lemak "baik" daripada lemak "buruk". Berikan preferensi pada ikan berminyak (seperti salmon dan sarden), alpukat, zaitun, kacang-kacangan, dan minyak nabati.

4. Anda tidak minum cukup air

Perasaan haus bisa disalahartikan sebagai perasaan lapar. Hidrasi memainkan peran kunci dalam meningkatkan kesehatan secara keseluruhan dan berpotensi mengurangi nafsu makan saat dikonsumsi sebelum makan.

Anda disarankan untuk minum satu atau dua gelas air jika Anda merasa lapar untuk mengetahui apakah Anda tidak hanya haus. Usahakan minum enam hingga delapan gelas air setiap hari.

5. Anda kurang tidur

Jika Anda terus-menerus merasa lelah dan membutuhkan camilan untuk menyegarkan Anda, kemungkinan besar Anda tidak mendapatkan penutup mata yang berkualitas.

Salah satu peran tidur adalah mengatur nafsu makan melalui aksi hormon dan neurotransmiter. Misalnya, tidur membantu mengatur hormon perangsang nafsu makan, ghrelin, serta neurotransmitter serotonin.

Kurang tidur dapat menyebabkan kadar ghrelin lebih tinggi dan serotonin lebih rendah, itulah sebabnya Anda mungkin memiliki nafsu makan lebih besar saat lelah.

Tidur juga berperan dalam mengatur leptin, hormon yang mendorong perasaan kenyang. Untuk membantu mengatur nafsu makan, Anda disarankan untuk tidur setidaknya tujuh hingga delapan jam setiap malam.

6. Anda makan terlalu cepat

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan lebih cepat memiliki nafsu makan yang lebih besar dan kecenderungan untuk makan berlebihan saat makan, dibandingkan dengan mereka yang makan lebih lambat.

Alasan yang disarankan untuk ini termasuk tidak mengunyah makanan Anda secara menyeluruh dan tidak menyadari apa yang Anda makan, yang terjadi ketika makan terlalu cepat. Diperlukan waktu 20 menit untuk sinyal dari perut mencapai pusat rasa kenyang di otak.

Tip untuk membantu Anda makan lebih lambat termasuk mengunyah makanan lebih lambat, meletakkan garpu dan pisau ke bawah, dan ikut serta dalam percakapan atau menyesap air di antara suapan.

7. Anda makan saat konsentrasi terganggu

Jika Anda memiliki gaya hidup yang sibuk, Anda mungkin menemukan bahwa Anda sering makan sambil teralihkan, misalnya saat mengerjakan laptop atau mengemudi.

Cara makan ini menyebabkan Anda mengonsumsi lebih banyak makanan daripada yang Anda butuhkan.

Makan sambil mengalihkan perhatian mengurangi kesadaran Anda tentang berapa banyak yang Anda konsumsi dan mencegah Anda memperhatikan isyarat lapar dan kenyang tubuh Anda.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang makan sambil berkonsentrasi merasa lebih lapar dan memiliki nafsu makan yang lebih besar daripada mereka yang makan dengan mindful.

Untuk membantu Anda menjadi lebih sadar akan sinyal kenyang tubuh Anda, cobalah makan dengan penuh kesadaran dan hindari semua gangguan saat makan.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers