web analytics
  

Syafii Maarif Komentari Sikap Mendewakan Orang Mengaku Keturunan Nabi

Minggu, 22 November 2020 14:11 WIB
Umum - Nasional, Syafii Maarif Komentari Sikap Mendewakan Orang Mengaku Keturunan Nabi, Ahmad Syafii Maarif,FPI,Penangkapan Rizieq Shihab,Habib Rizieq Dicekal,Video Habib Rizieq Pulang

Tokoh Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif (Republika)

YOGYAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Tokoh Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau yang akarab disapa Buya Syafii Maarif mengatakan bahwa sikap mendewa-dewakan orang yang mengaku keturunan Nabi adalah sebuah bentuk perbudakan spiritual.

Ia pun mengungkit pesan Soekarno yang telah mengkritik keras sikap tersebut sejak puluhan tahun silam.

Buya Syafii Maarif mengingatkan masyarakat agar tidak berlebihan dalam memandang mereka yang mengaku sebagai keturunan Nabi Muhammad SAW.

Pasalnya, menurut Buya Syafii Maarif mendewa-dewakan mereka sejatinya merupakan bentuk perbudakan spiritual.

"Bagi saya, mendewa-dewakan mereka yang mengaku keturunan Nabi adalah bentuk perbudakan spiritual," ungkapnya via akun Twitter @SerambiBuya, Sabtu (21/11/2020).

Lebih lanjut, dalam cuitannya Buya Syafii Maarif menyertakan ide Presiden Pertama RI, IR. Soekarno.

Buya Syafii Maarif mengatakan, Bung Karno dulu pernah melontarkan protes keras terhadap gejala perbudakan spiritual selayaknya apa yang terjadi di masa sekarang dengan adanya fanatisme berlebihan terhadap sosok habib.

"Bung Karno puluhan tahun yang lalu sudah mengeritik keras fenomena yang tidak sehat ini," imbuh dia.

Terpantau sampai Minggu (22/11/2020) siang, cuitan Buya Syafii Maarif telah mendapat ratusan retweets dan ribuan suka dari para pengguna Twittter.

Perlu diketahui, pembahasan perihal habib kembali mencuat usai Habib Riziq tiba di Indonesia pada Selasa (10/11/2020) lalu.

Kedatangannya sontak menuai pro dan kontra lantaran kemudian banyak pihak menilai para pengikut terkesan sangat mengelu-elukan sosoknya.

Senada dengan Buya Syafii Maarif, Gus Miftah sebelumnya juga sempat buka suara perihal keberadaan habib di Indonesia.

Gus Miftah tak menampik kebenaran bahwa habib memang tokoh yang harus dihormati, tidak boleh direndahkan.

Sebab, dalam tubuh sosok habib mengalir darah Nabi Muhammad SAW.

Kendati begitu, Gus Miftah pun mengatakan, seorang Habib juga tidak pantas melakukan hal serupa yakni menghina orang lain.

Menurut Gus Miftah, habib sudah selayaknya menjadi panutan pengikutnya dalam bersikap.

"Gus boleh gak kita menghina habaib? Tidak boleh! Kenapa? Karena dalam tubuh habaib ada darahnya Nabi," kata Gus Miftah dalam siaran langsung Instagram-nya belum lama ini.

"Lalu bolehkah habaib menghina orang lain? Tidak boleh, masa di dalam tubuhnya ada darah nabi kok menghina orang lain? Kan gak pantes," sambung dia.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Andres Fatubun

artikel terkait

dewanpers