web analytics
  

Pemkab Bogor Gelar Rapid dan Swab Massal di Megamendung

Kamis, 19 November 2020 12:49 WIB
Umum - Regional, Pemkab Bogor Gelar Rapid dan Swab Massal di Megamendung, Habib Rizieq di Megamendung,Rizieq Shihab Megamendung,Rapid tes di Megamendung

Pelaksanaan rapid dan swab test massal di Kampung Lembah Nendeut, Desa Sukagalih, Kecamatan Megamendung, Bogor, Kamis (19/11/2020). (Suara.com/Andi Ahmad Sulaendi)

BOGOR, AYOBANDUNG.COM -- Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Kabupaten Bogor melaksanakan rapid dan swab test massal di dua titik, yakni Desa Kuta dan Sukagalih, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Kamis (19/11/2020).

Rapid dan swab test itu dilakukan Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor setelah adanya kerumunan massa saat Habib Rizieq Shihab mengunjungi Ponpes Agrokultural Markaz Syariah.

Ketua Harian Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor, Burhanuddin mengatakan, rapid dan swab test ini dilaksanakan petugas Dinkes Kabupaten Bogor.

"Hari ini kita laksanakan rapid test, kita juga sediakan alat swab test untuk masyarakat di dua desa yakni Desa Kuta dan Sukagalih Megamendung," katanya saat ditemui SuaraJakarta.id di lokasi test massal di lapangan Kampung Lembah Nendeut, Kamis (19/11/2020).

Menurutnya, pelaksanaan rapid dan swab test massal ini dilakukan dalam bentuk antisipasi adanya klaster Covid-19 baru setelah acara Habib Rizieq tersebut.

Karena, saat pimpinan FPI itu datang, terjadi kerumunan massa yang cukup banyak, bahkan sampai menyemut.

"Saat ini kan Kabupaten Bogor masih menerapkan PSBB pra AKB, jadi masyarakat seharusnya menjaga diri masing-masing dengan cara menghindari kerumunan, cuci tangan dan jaga jarak," jelasnya.

"Kita di sini melakukan upaya deteksi dini, jangan sampai terjadi klaster Covid-19 baru lagi. Saya juga harapkan masyarakat agar ikut di pelaksanaan rapid test ini, ini gratis tidak ada pungutan sama sekali dan ini program dari pemerintah," sambung Burhanuddin.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor, Drg. Mikeu Kaltarina mengatakan, pada pelaksanaan rapid dan swab massal kali ini pihaknya menyediakan 1.000 alat.

"Kita saat ini bentuk dua pos pengecekan rapid test. Pertama di sini (Desa Sukagalih) dan ke dua di Desa Kuta. Kita sediakan ada sebanyak 1.000 alat rapid dan swab," katanya.

Menurut Mikeu, pelaksanaan rapid dan swab test kali ini juga tidak hanya untuk dua desa di acara Habib Rizieq saja.

Namun, masyarakat di Kecamatan Megamendung juga bisa mengikuti pelaksanaan test kali ini.

"Kita saat ini menggunakan petugas dari Puskesmas Ciawi dan petugas swab dari Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor. Ini berlaku untuk siapa saja bukan hanya jemaah saja, soalnya kan banyak ya," jelas Mikeu.

"Kita saat ini melakukan test massal di dua lokasi ini satu hari. Tapi Puskesmas di Kabupaten Bogor saya sudah intruksikan untuk menggelar sosialisasi kepada masyarakat yang ada di wilayah lainnya," sambungnya.

Hal serupa diutarakan Kepala Desa Sukagalih, A Sudarman.

Ia mengaku sudah melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar ikut dalam rapid dan swab test massal tersebut.

"Saya dapat informasi kemarin, dan dari kemarin (18/11/2020) juga kita sudah sosialisasi kepada masyarakat," singkatnya.

Pantauan SuaraJakarta.id di lokasi, saat ini pada pukul 12.00 WIB pelaksanaan rapid dan swab test di dua titik itu masih berlangsung.

Sementara itu, data yang dihimpun dari Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor, total kasus Covid-19 di Kabupaten Bogor ada 3.329 kasus.

Dengan rincian 2.738 sembuh, 68 meninggal dunia dan 517 masih menjalani isolasi.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Fira Nursyabani
dewanpers