web analytics
  

Pasokan Air Tersendat, Pelanggan PMgS Menjerit

Rabu, 30 September 2020 23:33 WIB Tri Junari
Bandung Raya - Ngamprah, Pasokan Air Tersendat, Pelanggan PMgS Menjerit, Perdana Multi Guna Sarana (PMgS),Pasokan Air Tersendat

Ilustrasi -- Pasokan Air Tersendat. (Pixabay)

NGAMPRAH, AYOBANDUNG.COM -- Warga di Kompleks Graha Bukit Raya (GBR) I, RT 12/21, Desa Cilame, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat (KBB) mengeluhkan pasokan air dari BUMD PT Perdana Multi Guna Sarana (PMgS).

Pasalnya selama musim kemarau ini sudah hampir satu bulan pasokan air tidak mengalir, parahnya tidak ada pemberitahuan dari pihak pengelola mengenai penjadwalan kapan dan jam berapa air akan mengalir.

"Sudah ada hampir satu bulan air tidak ngocor normal. Ditunggu malam hari juga kadang ngakir kadang enggak, lama-lama kami kesal juga," kata salah seorang warga kompleks, Wahyu (50), Rabu (30/9/2020).

Menurutnya setiap musim kemarau pasokan air dari BUMD milik Pemda KBB itu memang kerap tidak maksimal. Masih mending jika di malam hari air masih mengalir jadi dirinya bisa menampung untuk persediaan. Tapi di musim kemarau ini malam hari juga air tidak ada. 

Dirinya mengaku sudah menjadi pelanggan air bersih dari BUMD PT PMgS sejak lama dan setiap musim kemarau selalu merasakan persoalan yang sama. Dirinya meminta agar suplai air bisa kembali normal. Sebab dengan kondisi air yang tidak mengalir maka sebagai pelanggan dirinya jelas dirugikan.  

"Jelas dirugikan karena air kan kebutuhan sehari-hari. Sebaiknya perusahaan beresin jaringan dan suplai air ke pelanggan, jangan dulu menerima pelanggan baru kalau airnya tidak ada," tuturnya. 

Warga di semua kompleks GBR I semua merasakan dampak dari tidak adanya pasokan air. Sebagian ada yang manfaatkan dua titik sumur bor yang dibuat secara swadaya oleh warga kompleks. Namun kondisi saat kemarau airnya menyusut, kalaupun ada warnanya kuning. 

"Kalau terpaksa ya pakai air itu meski harus disaring dan didiamkan dulu biar jernih," keluhnya. 

Keluhan yang sama juga diungkapkan oleh Mulyana (40) warga Desa Pasirhalang, Kecamatan Cisarua, KBB, yang juga pelanggan air bersih BUMD PT PMgS sejak tahun 2017. Setiap musim kemarau pasokan air ke rumahnya sering terkendala, biasanya terjadi di Kampung Cilengkrang, RW 7, 9, dan 11.

"Kadang ngalir, kadang enggak. Kaya kemarin lancar sekarang macet. Tapi kalau musim kemarau air biasanya mengalir di malam hari sementara siang hari kecil," ujarnya.

Editor: Dadi Haryadi
dewanpers