web analytics
  

Begini Cara Bikin Sekolah dari Rumah Lebih Menyenangkan!

Selasa, 29 September 2020 10:57 WIB
Gaya Hidup - Sehat, Begini Cara Bikin Sekolah dari Rumah Lebih Menyenangkan!, tips parenting,Sekolah di Rumah,Sekolah di Rumah agar Menyenangkan

Ilustrasi belajar di rumah. ( Antara Foto)

AYOBANDUNG.COM--Kebanyakan anak akan merasa senang saat pergi ke sekolah karena akan bertemu dengan teman-temannya. Demikian kata Psikolog Anak dan Remaja Rosdiana Setyaningrum Mp.Si. saat webinar “Mencetak Anak Unggul dengan Cara Hidup Bijaksana dan Baik di Era PSBB”, Senin (28/9/2020).

Demikian kata Psikolog Anak dan Remaja Rosdiana Setyaningrum Mp.Si. saat webinar “Mencetak Anak Unggul dengan Cara Hidup Bijaksana dan Baik di Era PSBB”, Senin (28/9/2020).

Namun, dampak dari wabah virus corona Covid-19 mengharuskan anak-anak untuk sekolah dari rumah dan belajar secara virtual.

Kondisi itu, kata Rosdiana, bisa memberatkan psikis anak karena tidak dapat bertemu teman-temannya. "Mereka kan jadi cuma bisa ketemu secara virtual. Rasanya pasti beda," kata Rosdiana. 

Kata Rosdiana, menjadi tugas orangtua untuk membuat anak tetap semangat sekolah walau harus dilakukan dari rumah. Ia menyarankan agar suasana belajar anak dibuat seperti ruang kelas.

"Jadi, misal taruh papan tulis di depannya, ada beberapa mainan edukatif, jadi anak belajar di situ," ucapnya. 

Rosdiana menjelaskan bahwa otak manusia bekerja dengan kebiasaan. Itu sebabnya anak perlu memakai seragam saat sekolah atau orang dewasa memakain pakaian tertentu saat bekerja. 

Hal itu akan dibaca oleh otak untuk menyesuaikan kondisi fisik dengan aktivitas yang akan dijalankan. 

"Karena otak sudah punya slotnya. Kalau pakai baju main, berarti mau keluar main. Kalau pakai baju tidur, berarti tidur. Jadi kalau pakai atasan lain, bawahan lain jadi otak fokusnya bingung. Kalau kita aja bingung apalagi anak," katanya.

Selain itu, ia menyarankan agar biarkan anak untuk bergerak selama lima menit sebelum memulai belajar. Cara itu dinilai bisa membangkitkan fokus dan konsentrasinya.

"Biarkan anak senam ringan atau joget sekitar lima sampai sepuluh menit. Nanti kalau udah belajar 30 menit biarkan berdiri dari kursinya dan jalan dulu. Jangan kasih gerakan ekstrem yang bikin capek. Kita juga harus observasi anak gerak berapa lama. Intinya harus duduk, gerak, duduk gerak," ujar Rosdiana.

Orangtua juga harus menanamkan pikiran kepada anak bahwa belajar adalah aktivitas yang menyenangkan. Karena itu, Rosdiana mengingatkan jangan pernah mengomel di depan anak mengenai tugas sekolah yang terlalu rumit atau merepotkan. 

"Hindari ngomel saat anak mulai belajar online. Nanti akibatnya anak melihat sekolah tidak meyenangkan. Buktinya orangtua aja ngomel apalagi dia. Akibatnya dia gak mau jadi pembelajar seumur hidup," tutur Rosdiana.

Terakhir, ia mengingatkan bahwa orangtua tidak harus selalu menjadi guru bagi anak. Sehingga wajar jika ada pelajaran sekolah yang tidak dimengerti oleh orangtua.

Kuncinya, kata Rosdiana, orangtua juga perlu berkomunikasi dengan guru di sekolah. 

"Kita bukan guru. Semua ada porsi masing-masing. Diskusikan dengan guru apa baiknya kalau anak kurang ngerti. Tapi tugas kita tetap satu, menjalankan tugas orangtua, yaitu membuat perkembangan kepribadian anak berjalan baik," tuturnya.

 

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Dudung Ridwan
dewanpers