web analytics
  

Tidur Tengkurap Berdampak Besar terhadap Demensia, Benarkah?

Jumat, 25 September 2020 16:05 WIB Redaksi AyoBandung.Com
Gaya Hidup - Sehat, Tidur Tengkurap Berdampak Besar terhadap Demensia, Benarkah?, Demensia,Penyakit Alzheimer,tidur tengkurap,Posisi tidur,Kesehatan

Penurunan kemampuan kognitif akibat faktor usia seperti demensia bisa terjadi pada siapa saja. Demensia sendiri muncul dalam berbagai jenis, namun yang paling umum terjadi adalah penyakit Alzheimer. (Pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Penurunan kemampuan kognitif akibat faktor usia seperti demensia bisa terjadi pada siapa saja. Demensia sendiri muncul dalam berbagai jenis, namun yang paling umum terjadi adalah penyakit Alzheimer.

Melansir dari Express, kondisi ini bisa meningkat risikonya jika Anda tidur dengan posisi tidur tengkurap.

"Tidur tengkurap dapat meningkatkan peluang Anda terkena penyakit Alzheimer di kemudian hari," kata pakar postur tubuh Dr Steven Weiniger seperti yang dikutip dari Express.

Saat tidur, tubuh berusaha membuang kelebihan racun dan bahan kimia yang tidak bermanfaat bagi tubuh. Sementara itu, jika Anda tidur tengkurap atau duduk, tubuh berjuang terlalu berat untuk membuang racun sehingga menumpuk.

Racun dalam tubuh yang menumpuk inilah yang dapat berkontribusi meningkatkan risiko demensia.

"Gravitasi adalah faktor besar dalam sistem mekanis yang melancarkan pipa dan katup dalam tubuh untuk mengalirkan cairan tubuh, jadi tidak mengherankan jika tidur sambil duduk atau tengkurap membuat racun tubuh tidak dibersihkan secara efisien," kata Weiniger.

"Tidur terlentang agak lebih baik. Namun, posisi tidur terbaik yang memungkinkan glimatik mengalirkan cairan dan penumpukan racun, para peneliti merekomendasikan untuk tidur dengan posisi miring," kata dia.

Secara umum kualitas, kuantitas, dan posisi tidur dapat memainkan peran yang sangat besar dalam mengurangi risiko berbagai penyakit. "Itu alasan kuat untuk memprioritaskan tidur malam yang nyenyak sebagai aspek penting dalam menjaga kesehatan," kata Weiniger.

"Tidur malam yang berkualitas secara khusus juga penting untuk melindungi dari demensia," kata dia.

Saat Anda tidur tidak nyenyak dan kerap terbangun di malam hari, maka Anda tidak memberikan cukup waktu bagi otak untuk membersihkan diri. Otak perlu istirahat untuk jangka waktu tertentu untuk membuang sampah atau racun harian yang terkumpul.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers