web analytics
  

Cara Bedakan Anak Batuk karena Virus Corona atau Alergi

Senin, 21 September 2020 17:24 WIB Redaksi AyoBandung.Com
Gaya Hidup - Sehat, Cara Bedakan Anak Batuk karena Virus Corona atau Alergi, Virus Corona,gejala corona pada anak,anak batuk

Saat pandemi corona, orang tua mungkin sulit cara mengenali apakah batuk anak karena virus corona penyebab Covid-19 atau hanya alergi? (Pixabay/pedro_wroclaw)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Saat pandemi corona, orang tua mungkin sulit cara mengenali apakah batuk anak karena virus corona penyebab Covid-19 atau hanya alergi?

Batuk, demam, dan flu adalah gejala umum virus corona yang bisa menyerang orang dewasa maupun anak-anak. 

Dr Hilary Jones, dokter residen di Inggris mendesak semua orang tua meninjau gejala virus corona yang mungkin terjadi pada anak-anak sebelum menjalani tes medis.

Para ahli di King's College London mengungkapkan bahwa anak-anak yang menderita virus corona tidak memiliki gejala sama seperti orang dewasa.

Para peneliti mengatakan, anak-anak kemungkinan besar menderita gejala seperti kelelahan dan kehilangan nafsu makan. Sementara itu, orang dewasa lebih cenderung menunjukkan gejala seperti batuk terus-menerus, suhu tubuh tinggi, dan hilangnya rasa dan penciuman.

Nasihat Dr Hilary ini muncul setelah Menteri Matt Hancock memeringatkan bahwa tes virus corona Covid-19 hanya dibatasi bagi orang yang paling membutuhkan. Artinya, anak-anak bisa menjadi urutan terakhir untuk mendapatkannya.

Dr Hilary juga menyarankan semua orang tua tidak boleh mengizinkan anak-anaknya berangkat sekolah atau berpergian ketika batuk.

"Tidak diragukan lagi banyak anak yang dipulangkan dari sekolah karena batuk, tapi belum jelas penyebabnya virus corona atau tidak. Tapi, gejala khas virus corona termasuk batuk kering terus-menerus," ujar Dr Hilary dikutip dari The Sun.

Saat orang yang lebih tua terinfeksi virus corona Covid-19, mereka akan cenderung lebih mengetahui gejalanya daripada anak-anak.

Orang dewasa biasanya menyadari batuk terus-menerus akibat virus corona, batuk ketika minum, rasa geli di bagian saluran pernapasan, pilek dan lendir yang mengalir di belakang tenggorokan.

Sementara itu, anak-anak lebih cenderung mengalami batuk terus-menerus ketika terinfeksi virus corona Covid-19. Karena itu, Dr Hilary mengatakan, anak yang hanya batuk sesekali tak seharusnya langsung dipulangkan atau dituding terinfeksi virus corona.

"Maksud kami, batuk terus-menerus ini adalah batuk yang berlangsung beberapa menit, terjadi tiga sampai empat kali sehari selama periode 24 jam atau batuk setiap beberapa menit dalam satu jam," kata Dr Hilary.

Batuk akibat virus corona Covid-19 jelas berbeda dengan batuk biasa atau akibat flu musiman. Gejalanya pun berbeda pada anak-anak, tapi biasanya mereka mengalami demam dan batuk.

Dr Hilary juga menyatakan, kebanyakan anak tidak batuk ketika terkena virus corona Covid-19. Ketika memakai Aplikasi Pelacak Gejala virus corona, mereka menemukan anak-anak tidak sering batuk.

Anak-anak yang terinfeksi virus corona lebih mungkin mengalami ruam atau kehilangan nafsu makan dan merasa lelah. Dengan begitu, pening untuk mengetahui pasti gejala virus corona pada anak-anak.

"Jika anak Anda sering berlarian, makan dengan normal, tidak sakit kepala dan batuk sesekali. Saya tidak akan buru-buru melakukan tes virus corona Covid-19," ujar Dr Hilary.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers