web analytics
  

Guru dan Orang Tua Harus Bijak dalam Pembelajaran Jarak Jauh

Minggu, 20 September 2020 16:28 WIB Netizen Joko Awal Suroto
Netizen, Guru dan Orang Tua Harus Bijak dalam Pembelajaran Jarak Jauh, Pembelajaran Jarak Jauh,tips belajar online

Ilustrasi (Ayobandung.com/Kavin Faza)

Joko Awal Suroto

Guru SD Negeri Mustikajaya VII Kota Bekasi

AYOBANDUNG.COM -- Pembelajaran Jarak Jauh atau PJJ sangatlah membutuhkan bimbingan dan bantuan orang tua di rumah. Hal penting dan utama yang  harus diperhatikan adalah keteraturan belajar, tidak harus dituntut bisa semua mata pelajaran dan tugas untuk diselesaikan dengan benar atau sempurna.

Kesabaran orang tua membimbing anak-anaknya belajar di rumah selama pendemi Covid-19 menjadi modal utama agar anak tetap semangat belajar dan senang belajar.

Kalau tidak bisa mengerjakan soal atau tugas selalu dibentak apalagi dipukul, maka anak akan semakin mengalami kesulitan dalam memahami pelajaran. Guru juga jangan memberikan penugasan terlalu berat bahkan sampai tidak dikoreksi atau diberikan tindak lanjut dari penugasan yang diberikan, apalagi pada anak-anak usia sekolah dasar yang mungkin saja baru mengenal huruf dan angka atau baru sekadar bisa membaca dan menulis.

Penting adanya komunikasi dan perlu dikomunikasikan kondisi, kesulitan, hambatan, kekurangan, dan bahkan kelebihan anak. Setiap anak tentunya berbeda dan tidak sama.

Baru-baru ini  kita melihat di televisi nasional adanya pasutri di sebuah rumah kontrakan Kecamatan Larangan Kota Tangerang Banten yang tega menganiaya anaknya sendiri sampai menimbulkan korban jiwa hanya gara-gara anak mengalami kesulitan mengikuti pembelajaran daring atau pembelajaran jarak jauh.

Karena itu, para guru dan orang tua harus selalu membangun komunikasi yang baik selama kegiatan belajar dari rumah (BDR). Peran guru yang digantikan orang tua siswa haruslah dilakukan dengan memperhatikan tumbuh kembang dan kemampuan anak.

Guru dan orang tua adalah orang dewasa yang bisa dengan mudah menceritakan apa yang dirasakan selama pendemi, namun sangatlah berbeda dengan anak-anak, mereka akan merasa kesulitan untuk menceritakan perasaan tidak nyaman yang mereka alami.

Hal tersebut jika tidak disikapi oleh guru dan orang tua bahkan jika dibiarkan berlama-lama akan bisa menjadi gangguan psikologis yang serius. Pola belajar dalam mengejar capaian akademik pada saat belajar dari rumah (BDR) bisa menyebabkan tekanan psikologis bagi anak. Hal ini dikarenakan masih terjebaknya pola belajar instansi pendidikan dengan pola belajar sebelum pendemi. Selain itu, belum mampunya orang tua beradaptasi dalam membimbing belajar anak-anaknya.

Untuk menyelamatkan psikologis anak lantaran bosan dan jenuh, guru harus mulai kreatif dalam memberikan bahan ajar selama belajar dari rumah atau pembelajaran jarak jauh ini.

Orang tua juga diminta untuk menyesuaikan diri, mempelajari bahan ajar yang harus diberikan ke anak serta menyesuaikan cara penyampaiannya yang kita semua tidak tahu sampai kapan pendemi covid-19 ini akan berakhir dan pembelajaran normal di sekolah dimulai.

Selain pola belajar, orang tua diminta menyisihkan waktunya baik untuk berinteraksi dengan anak maupun dengan guru atau sekolah. Perjuangan orang tua harus ekstra untuk mendukung pembelajaran jarak jauh anak-anaknya, selain pengeluaran lebih besar juga adanya kesulitan untuk mengajari anaknya dalam memahami pelajaran yang diberikan setiap harinya.

Baik guru maupun orang tua haruslah bersikap bijak dalam menyikapi situasi seperti saat ini, sehingga hak anak untuk memperoleh pendidikan menjadi tidak terabaikan.

Tulisan adalah kiriman netizen, isi tulisan di luar tanggung jawab redaksi.

Ayo Menulis klik di sini

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers