web analytics
  

Jika AS Diserang, Trump Janji Akan Balas Iran 1000 Kali Lipat

Selasa, 15 September 2020 14:50 WIB
Umum - Internasional, Jika AS Diserang, Trump Janji Akan Balas Iran 1000 Kali Lipat , Donald Trump,Iran,Berita Amerika Serikat,Amerika Serikat

Presiden AS Donald Trump ([email protected])

WASHINGTON, AYOBANDUNG.COM -- Presiden Amerika Serikat Donald Trump menanggapi informasi tentang rencana Iran melakukan pembalasan terhadap Washington atas kematian mantan komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qassem Soleimani.

Trump menyebut setiap serangan Teheran akan dibalas seribu kali lipat oleh AS.

"Setiap serangan oleh Iran, dalam bentuk apapun terhadap AS, akan bertemu dengan serangan terhadap Iran yang akan 1.000 kali lebih besar!" kata Trump melalui akun Twitter pribadinya pada Senin (14/9).

Pada Ahad (13/9) lalu, situs berita Politico melaporkan Iran sedang merencanakan pembunuhan terhadap Duta Besar AS untuk Afrika Selatan (Afsel) Lana Marks. Hal itu dilakukan untuk membalas kematian mantan komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qassem Soleimani. Informasi tersebut diperoleh Politico dengan mengutip keterangan dua pejabat pemerintah yang mengetahui laporan intelijen terkait.

Kedua sumber itu mengungkapkan, Marks menjadi target karena kedekatannya dengan Trump. Menurut laporan Politico, Marks telah diberi tahu tentang ancaman pembunuhan terhadapnya. Kedutaan Besar Iran di Afsel disebut terlibat dalam plot tersebut.

Laporan intelijen AS menyebutkan para pejabat di Washington telah mengetahui ancaman umum terhadap Marks sejak musim semi. Namun ancaman itu kian spesifik dalam beberapa pekan terakhir.

Laporan mencatat Iran menjalankan operasi klandestin di Afsel dan Marks mungkin lebih rentan daripada utusan AS di negara-negara lain. Sebab di tempat lain, Washington memiliki koordinasi keamanan yang lebih baik dengan otoritas lokal.

Marks (66 tahun) adalah perancang busana dan tas mewah yang berbasis di Palm Beach, Florida. Dia adalah teman lama Trump dan merupakan anggota klub eksklusif Mar-a-Lago.

CEO dari Lana Marks Collections itu lahir dan besar di Afsel. Dia berasal dari keluarga terkemuka di komunitas Yahudi di Port Elizabeth. Pada 2018, Trump menunjuknya menjadi duta besar untuk negara tersebut.

Pada Januari lalu AS membunuh mantan komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qassem Soleimani di Bandara Internasional Baghdad, Irak. Dia dibunuh saat berada dalam konvoi Popular Mobilization Forces (PMF), pasukan paramiliter Irak yang memiliki kedekatan dengan Iran. Iring-iringan mobil mereka menjadi sasaran tembak pesawat nirawak Washington.

Perintah pembunuhan Soleimani datang langsung dari Trump. Dia mengklaim Soleimani memiliki rencana yang membahayakan para diplomat dan pasukan AS di Irak serta kawasan Timur Tengah. Oleh sebab itu, Washington membunuhnya. Peristiwa itu nyaris menyeret AS dan Iran dalam peperangan.

Sehari setelah serangan tersebut, Iran melancarkan serangan misil ke pangkalan militer Irak yang dihuni tentara AS. Kendati cukup masif, serangan itu tak menimbulkan korban jiwa. Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah menyatakan akan ada aksi balasan terhadap Washington atas kematian Soleimani.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Andres Fatubun

artikel terkait

dewanpers