web analytics
  

Begini Cara Menghadapi Orang yang Curhat Ingin Bunuh Diri

Minggu, 13 September 2020 14:13 WIB Ananda Muhammad Firdaus
Gaya Hidup - Sehat, Begini Cara Menghadapi Orang yang Curhat Ingin Bunuh Diri, Bunuh Diri,Tips Kesehatan,Kesehatan Mental

[Ilustrasi] Depresi merupakan gangguan yang memengaruhi perasaan, cara berpikir, dan bertindak. (Pixabay/Anemone123)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Ketika seseorang memberitahu tentang keinginan bunuh diri, yang perlu Anda lakukan adalah mempertimbangkan bahwa perkataan tersebut adalah serius. 

Hal tersebut disampaikan oleh Sara Bartlett, manager program di Everymind, institut nasional di Australia. Program Everymind sengaja dibuat untuk didedikasikan dalam upaya mengurangi kesehatan mental dan bunuh diri.

"Kita perlu menganggap momen itu dengan sangat serius. Ekspresi niat seperti itu adalah pernyataan serius yang perlu kita tindak lanjuti," kata Bartlett kepada ABC.net.

Meski pemerintah, tentunya, sudah mengupayakan dukungan pencegahan bunuh diri, tetapi teman dan keluarga memainkan peran 'keseluruhan' dalam hal ini.

"Ini termasuk mempersiapkan diri dan mengetahui apa yang harus dilakukan ketika orang yang dicintai berbagi pemikiran untuk bunuh diri," sambungnya.

Berikut beberapa cara menanggapi saat seseorang mengungkapkan pemikiran bunuh diri mereka:

1. Tanggapi secara serius

Baik secara langsung atau tidak, Anda tetap harus bertindak, kata Bartlett.

"Jika seseorang berbicara atau menulis tentang bunuh diri atau kematian, bahkan bercanda, kita perlu menganggapnya serius," ujarnya.

Leilani Darwin, kepala Aboriginal and Torres Strait Islander Lived Experience Centre di Black Dog Institute, mengatakan saat seseorang mengatakan pemikiran bunuh diri mereka, artinya mereka memercayai Anda untuk membantu mereka.

2. Hal-hal yang perlu dikatakan dan mengidentifikasi risiko

Baik berbicara secara online, via telepon, atau secara langsung, penting untuk mendengarkan dan menanggapi tanpa menghakimi.

Ciptakan lingkungan yang aman dan sensitif bagi mereka untuk berbagi.

"Penting untuk menunjukkan bahwa Anda mendengarkan dan mengungkapkan kekhawatiran Anda, dan memvalidasi perasaan mereka dengan mengatakan rasa empati Anda," tambah Bartlett.

Hindari mengatakan hal-hal yang dianggap menenangkan padahal sebenarnya tidak. Seperti, 'ini akan berlalu', 'kamu sedang mengalami masa yang berat', 'lihat sisi baiknya'.

Darwin pun menyarankan untuk jangan takut untuk lebih mengenali mereka dengan membahas topik bunuh diri.

"Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa membahas topik bunuh diri akan memberi ide ke dalam pikiran seseorang. Anda tidak membahayakan seseorang dengan terlibat di dalamnya," tuturnya.

Ia memberi contoh dengan menanyakan hal-hal seperti, 'apakah kamu pernah merasa seperti ini untuk waktu yang lama? Pernahkah kamu memikirkan tentang bagaimana akan melakukannya? Saat ini kamu pikir kamu aman, atau haruskah kita meminta bantuan?'

Ini penting karena Anda perlu memastikan apakah orang tersebut dalam bahaya, kata Darwin.

3. Terus berkabar

Bartlett mengatakan, baik Anda bersama mereka secara langsung atau tidak, berbicara dapat membantu mengurangi kesulitan dan menjaga orang tersebut tetap aman.

"Jaga agar percakapan tetap berjalan dan validasikan bahwa Anda telah mendengarnya," jelas Bartlett.

4. Dorong untuk mencari bantuan

Bartlett mengatakan mengeksplorasi banyak opsi dengan mereka dan mencari tahu apa yang mungkin ingin mereka lakukan itu penting.

"Anda dapat membantu memfasilitasi titik koneksi itu," tambahnya.

Jika risikonya tidak langsung, Darwin mengatakan untuk "bersama-sama dengan mereka" dalam mencari bantuan, bukan "mencarikan mereka" bantuan.

Sumber: Himedik.com
Editor: Ananda Muhammad Firdaus

artikel terkait

dewanpers