web analytics
  

Selain Sistem Pernapasan, Corona Menyerang Otak?

Jumat, 11 September 2020 14:02 WIB
Gaya Hidup - Sehat, Selain Sistem Pernapasan, Corona Menyerang Otak?, Virus Corona,corona,Update Corona Bandung,Bahaya corona,dampak corona terhadap kesehatan,Otak Manusia

Dalam perkembangannya, virus corona penyebab Covid-19 diklaim tak hanya menyerang sistem pernapasan. Virus corona menyerang berbagai anggota tubuh lainnya, salah satunya otak. (Pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Dalam perkembangannya, virus corona penyebab Covid-19 diklaim tak hanya menyerang sistem pernapasan. Virus corona menyerang berbagai anggota tubuh lainnya, salah satunya otak.

Hal itu berdasarkan studi baru dari Universitas Yale tentang bagaimana virus corona mempengaruhi sistem saraf. Virus itu mengambil alih sel-sel otak korbannya untuk membuat salinan dirinya sendiri, sambil secara bersamaan menyedot semua oksigen yang tersedia, sehingga merasa tercekik.

Temuan mereka, yang menunggu tinjauan sejawat di BioRXiv, menambah bukti yang mengklaim bahwa otak termasuk dalam daftar kerentanan yang terus berkembang terhadap Covid-19, termasuk paru-paru, ginjal, hati, usus, dan pembuluh darah.

"Jika otak benar-benar terinfeksi, hal itu bisa berakibat fatal," kata Akiko Iwasaki, ahli imunologi di Universitas Yale dan peneliti utama, kepada New York Times.

Virus corona adalah penyakit seluruh tubuh. Secara garis besar, dokter sudah lama mengamati gejala pernapasannya, seperti batuk, sesak napas, dan pneumonia.

Ketika mereka mengalami lebih banyak masalah yang membingungkan: ketidaknyamanan pencernaan dan diare; hilangnya rasa dan bau; nyeri dada dan aritmia; kabut otak dan kebingungan.

Selain anekdot pasien, "kami belum benar-benar melihat banyak bukti bahwa virus dapat menginfeksi otak, meskipun kami tahu itu adalah kemungkinan yang potensial," kata dr Michael Zandi, konsultan ahli saraf di Rumah Sakit Nasional untuk Neurologi dan Bedah Saraf Universitas College London.

Pada bulan Juli, tim dr Zandi menerbitkan laporan di jurnal Brain Universitas Oxford yang mendokumentasikan apa yang mereka lihat dan dengar dari pasien yang menderita efek neurologis setelah diagnosis Covid-19.

“Data [baru] ini hanya memberikan sedikit lebih banyak bukti yang sangat mungkin” katanya.

Tidak seperti penyakit lain, seperti Zika, yang menyebabkan sistem kekebalan kita mengaktifkan jaringan otak kita sendiri, virus corona bekerja dengan memasuki sel melalui protein di permukaannya, yang disebut ACE2.

Virus itu kemudian merebut komponen seluler untuk mempercepat reproduksi virus. Sementara itu, hal itu menghilangkan sel-sel oksigen lain di sepanjang jalan.

“Ini semacam infeksi diam-diam,” kata dr Iwasaki, yang timnya mengamati jaringan otak pada pasien Covid-19 yang meninggal, pada tikus, dan pada sel yang dikembangkan di laboratorium. Virus ini memiliki banyak mekanisme penghindaran.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers