web analytics
  

Kenapa Kita Sering Mengantuk Setelah Makan Siang?

Rabu, 9 September 2020 13:10 WIB
Gaya Hidup - Sehat, Kenapa Kita Sering Mengantuk Setelah Makan Siang?, Mengantuk,mengantuk setelah makan,hidup sehat,Kesehatan

Ilustrasi--Mengantuk (shutterstock)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Ketika kembali bekerja setelah makan siang, banyak orang yang merasa mengantuk hingga tidak fokus untuk bekerja. Hal ini kemudian menjadi pertanyaan, mengapa banyak orang mengantuk dan merasa lelah setelah.

Sebenarnya, ini mungkin terkait dengan penurunan alami dalam sinyal peringatan ritme sirkadian. Penasaran apa sebenarnya penyebabnya? Berikut ini seperti dilansir dari Very Well. Merasa sedikit mengantuk setelah makan siang adalah hal yang wajar. Beberapa orang mungkin salah mengira bahwa ini berkaitan dengan konsumsi makanan.

Secara khusus, beberapa orang percaya bahwa ada perubahan signifikan dalam aliran darah dari otak ke perut atau saluran pencernaan untuk membantu pencernaan. Meskipun ini terdengar masuk akal, itu tidak terlalu benar.

Jika ini masalahnya, mengapa kita tidak merasa mengantuk setelah makan sarapan besar atau setelah makan malam? Orang akan mengharapkan perubahan yang sama dalam aliran darah akan terjadi. Faktanya, rasa kantuk ini tidak ada hubungannya dengan makanan dan disebabkan oleh penyebab lain.

Sementara itu orang lain mungkin berpendapat bahwa ada elemen di dalam makanan yang menyebabkan kantuk. Misalnya, ada kadar hormon yang sangat kecil yang disebut melatonin. Meskipun melatonin memiliki peran penting dalam waktu tidur, tingkat rendah dalam makanan kemungkinan tidak memiliki efek signifikan.

Ada beberapa makanan lain yang mungkin membuat mengantuk, terutama kalkun dan makanan yang mengandung triptofan. Triptofan diubah oleh tubuh menjadi serotonin, dan kemudian menjadi melatonin, 1 dan (seperti disebutkan di atas) hal ini dapat meningkatkan rasa kantuk. Efeknya kemungkinan kecil.

Selain itu, meminum alkohol dapat menyebabkan rasa kantuk. Ini dilakukan karena meningkatkan efek adenosin. Dalam kebanyakan kasus, ini bukanlah yang menyebabkan rasa mengantuk setelah makan siang.

Faktanya, ini tidak ada hubungannya dengan makanan yang dimakan (atau bahwa makan telah terjadi sama sekali). Sebaliknya, ini lebih berkaitan dengan waktu alami dari kecenderungan yang meningkat terhadap tidur.

Ada dua fenomena yang berkontribusi pada hal ini: dorongan tidur homeostatis dan ritme sirkadian. Penggerak tidur disebabkan oleh penumpukan zat kimia secara bertahap di dalam otak yang disebut adenosin. Ini mencapai puncaknya tepat sebelum waktu tidur, tetapi juga lebih tinggi pada sore hari dibandingkan dengan pagi hari.

Semakin lama seseorang terjaga, semakin banyak adenosin yang terakumulasi, yang menyebabkan peningkatan keinginan untuk tidur. Proses kedua yang secara tidak langsung berkontribusi terhadap kantuk adalah ritme sirkadian. Ritme sirkadian sebenarnya adalah pola sinyal peringatan. Ini meningkat sepanjang hari untuk membuat kita tetap terjaga dan melawan peningkatan kadar adenosin.

Ada penurunan, dalam pola ini di sore hari, biasanya tujuh hingga sembilan jam setelah bangun tidur. Saat sinyal peringatan menurun, rasa kantuk yang mendasarinya muncul dengan sendirinya, dan kita merasa mengantuk.

Kebanyakan orang secara alami merasa mengantuk antara jam 1 siang. dan jam 3 sore. Menariknya, night owl (yang mungkin secara alami tertidur dan bangun kemudian) sering kali mengalami penundaan waktu jeda siang ini juga. Mereka mungkin tidak merasa mengantuk sampai beberapa jam kemudian.

Jika kita mengalami kurang tidur, maka rasa kantuk setelah makan siang ini bisa lebih terasa. Selain itu, gangguan tidur seperti obstructive sleep apnea dapat memperburuk kondisi ini. Untuk mengatasi rasa kantuk yang terjadi di sore hari, Anda dapat mencoba menggunakan kafein atau bahkan tidur sebentar selama 10 hingga 20 menit. Masing-masing dapat mengurangi tingkat adenosin yang menyebabkan kantuk. Ada cara lain untuk begadang juga.

Untungnya, jika Anda bertahan, periode ini akan berlalu dan Anda akan merasa lebih waspada lagi dalam hitungan jam saat ritme sirkadian kembali meningkat. Ini biasanya terjadi, bahkan tanpa secangkir kopi atau tidur siang.

 

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel terkait

dewanpers