web analytics
  

Jabar Waspada Resesi, Ridwan Kamil: Dorong Daya Beli Masyarakat

Selasa, 1 September 2020 21:09 WIB Nur Khansa Ranawati
Bandung Raya - Bandung, Jabar Waspada Resesi, Ridwan Kamil: Dorong Daya Beli Masyarakat, Gubernur Jabar Ridwan Kamil,Resesi

Gubernur Jawa Barat (Jabar) yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar Ridwan Kamil mengikuti ratas bersama Presiden RI Joko Widodo lewat videoconference dari The Trans Luxury Hotel, Kota Bandung, Selasa (1/9/2020). (Dok Humas Pemprov Jabar)

SUMUR BANDUNG, AYOBANDUNG.COM -- Pertumbuhan ekonomi pada kuartal III-2020 menjadi penentu, apakah Jawa Barat (Jabar) akan terhindar dari jurang resesi atau tidak. Meski begitu, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan, resesi atau tidak resesi, pihaknya akan fokus mendorong daya beli masyarakat. Pada kuartal II-2020, perekonomian Jabar terpuruk setelah mengalami kontraksi minus 5,98 persen karena pandemi COVID-19. 

“Saya pribadi memaknai resesi sebagai sebuah statistik yang harus kita waspadai. Tapi, tidak mengubah semangat kita untuk terus mencoba berupaya menaikkan produktivitas,” kata Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil-- di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Selasa (1/9/2020).

Resesi tidak resesi kerja kita tidak berubah. Kita akan terus mencari upaya-upaya meningkatkan produktivitas. Salah satunya mendorong daya beli masyarakat. Maka, bantuan tunai bagi pekerja dan bantuan bagi UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) akan kita dorong," imbuhnya. 

Kang Emil mengatakan, dalam rapat terbatas (ratas) bersama gubernur se-Indonesia, Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo memberi arahan kepada kepala daerah untuk meningkatkan kualitas pemulihan ekonomi secara komprehensif. 

Kang Emil berharap Jabar terhindar dari resesi. Jika ekonomi Jabar mengalami pertumbuhan negatif pada kuartal III-2020, ia optimistis pertumbuhan ekonomi Jabar pada kuartal IV-2020 kembali positif. 

“Harapannya mudah-mudahan tinggal satu bulan untuk caturwulan (kuartal) ketiga ini tidak ada resesi. Tapi kalaupun ada, kita hadapi sama-sama dan hasil prediksi semoga benar, di akhir tahun kita bisa positif,” ucapnya. 

Menurut Kang Emil, proyek pemerintahan yang berjalan di akhir tahun dan belanja pemerintah dapat mendongkrak ekonomi Jabar. Selain itu, Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang ditargetkan bakal beroperasi pada November 2020. 

“Kemudian di Jawa Barat juga investasi terus mengalir, salah satunya Oktober  ada groundbreaking Rebana. Kota Baru pada Oktober akan dimulai, satu dari sekian Kota Baru di Rebana. Kemudian pada November ada peresmian Pelabuhan Patimban,” katanya. 

"Belanja pemerintah dan pembayaran proyek rata-rata terjadi di akhir tahun. Itulah kenapa pertumbuhan ekonomi pada akhir tahun diprediksi akan melompat," imbuhnya. 

Selain itu, Kang Emil meminta industri di Jabar untuk meningkatkan kedisiplinan pekerja dalam menerapkan protokol kesehatan, baik di tempat kerja maupun setelah pulang ke rumah. Sebab, ia menduga awal kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di kawasan industri terjadi karena mobilitas atau aktivitas pekerja sepulang bekerja. 

Jika protokol kesehatan diterapkan dengan ketat, kata Kang Emil, pengendalian COVID-19 dapat berjalan beriringan dengan kegiatan ekonomi. 

"Jadi, saya titip tolong diingatkan para pekerja di industri, pabrik, di tempat masing-masing agar protokol kesehatan tidak hanya diterapkan di tempat kerja, tapi juga diterapkan di tempat bermukim atau tempat tinggal,” ucapnya.

“Dan itu akan kita telusuri dan akan kita lokalisir. Karena ternyata polanya bukan di tempat industrinya, tapi lebih ke tempat bermukimnya. Kita berikan edukasi dan tes akan dilakukan secara masif," tambahnya.

Editor: Dadi Haryadi

artikel terkait

dewanpers