web analytics
  

Penjualan Global Sepeda Motor Honda di Semester Pertama 2020 Anjlok 62,3%

Minggu, 16 Agustus 2020 09:41 WIB
Umum - Internasional, Penjualan Global Sepeda Motor Honda di Semester Pertama 2020 Anjlok 62,3% , Honda,Honda Yaris Racing,Honda CB650R,Honda Sport Motoshow

Kantor pusat Honda di Tokyo Jepang ( 長橋顕司)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Penjualan global sepeda motor Honda pada semester pertama 2020 terjun bebas. Dengan pencapaian hanya 1,855 juta unit, penjualan turun 62,3 persen dibanding periode sama tahun lalu yang mencapai 4,921 juta unit.

Dikutip dari laporan keuangan konsolidasi Honda, Ahad (16/8), dengan angka tersebut, penjualan sepeda motor Grup Honda pada paruh pertama 2020 berkurang sekitar 3,066 juta unit dibanding semester satu 2019. Tidak seperti unit sepeda motornya, pada unit mobil, penjualan Honda mengalami penurunan relatif lebih sedikit, dengan penjualan semester pertama 2020 792.000 unit setelah pada periode sama 2019 mencapai 1,321 juta unit.

Sementara pada kategori produk Life Creation, penjualan Honda pada periode dimaksud mencapai 1,083 juta unit, turun 197.000 unit dibanding periode sama 2019 yang mencapai 1,280 juta unit. Dengan performa penjualan yang turun drastis akibat hantaman krisis yang dipicu pandemi COVID-19, pendapatan penjualan Honda semester pertama 2020 turun 46,9 persen menjadi hanya 2,123 triliun yen, kerugian operasi113,6 miliar yen, dan rugi sebelum pajak mencapai 73,4 miliar yen.

Pada bisnis sepeda motor, Honda membukukan pendapatan penjualan 274,2 miliar yen, berkurang 258,7 miliar yen. Hal ini berakibat penurunan penjualan terutama di pasar Asia yang disebabkan oleh dampak COVID-19.

Pendapatan penjualan Honda pada bisnis mobil dilaporkan hanya 1,255 triliun yen, turun sekitar 1,494 triliun yen dibanding semester pertama 2019. Ini dipicu oleh melemahnya penjualan, utamanya di pasar Amerika Serikat, Jepang, dan India juga sebagai dampak COVID-19.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Andres Fatubun

artikel terkait

dewanpers