web analytics
  

Inggris Masuk Jurang Resesi, PDB Turun 20 Persen

Rabu, 12 Agustus 2020 18:06 WIB
Umum - Internasional, Inggris Masuk Jurang Resesi, PDB Turun 20 Persen, Inggris Resesi

Inggris Resesi. (Pixabay)

LONDON, AYOBANDUNG.COM -- Inggris secara resmi memasuki masa resesi. Data menunjukkan, Produk Domestik Bruto (PDB) Inggris turun 20,4 persen pada kuartal kedua dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

Realisasi ini mendorong Inggris ke jurang resesi terdalam dibandingkan ekonomi global utama mana pun di dunia. Seperti dilansir di CNN, Rabu (12/8/2020), penurunan PDB pada periode April sampai Juni ini menjadi yang terburuk sejak pencatatan kuartalan dimulai pada 1955. Sebelumnya, pada kuartal pertama, ekonomi Inggris mencatatkan kontraksi 2,2 persen.

Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan, realisasi pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua mengonfirmasi, Inggris tengah mengalami masa-masa sulit. Ratusan ribu orang kehilangan pekerjaan dan akan lebih banyak lagi orang yang menjadi pengangguran dalam beberapa bulan mendatang.

Tapi, Sunak menjelaskan, Inggris akan mampu melewati situasi penuh tekanan saat ini dengan berbagai pilihan yang harus dibuat pemerintah. "Saya dapat meyakinkan orang-orang, tidak ada di antara mereka yang akan ditinggalkan tanpa harapan atau kesempatan," katanya.

Dibandingkan dengan akhir 2019, output ekonomi Inggris turun secara kumulatif 22,1 persen pada semester pertama. Realisasi ini lebih buruk dibandingkan Jerman, Prancis dan Italia. Kontraksi Inggris bahkan mencapai dua kali lipat dari ekonomi Amerika yang turun 10,6 persen.

Kantor Statistik Nasional (ONS) menyebutkan, kontraksi yang lebih besar ini terutama mencerminkan dampak dari kebijakan lockdown yang telah dilakukan.

Diketahui, kebijakan lockdown Inggris diaplikasikan lebih telat dibandingkan negara lain. Pembatasan secara ketat di Inggris baru diberlakukan pada dua pekan setelah Italia, 10 hari setelah Spanyol dan sepekan setelah prancis. Itu berarti, Inggris akan membutuhkan waktu lebih lama untuk mengendalikan penyebaran virus yang berarti banyak bisnis harus tutup dalam kurun waktu yang panjang.

Misalnya saja, Italia sudah mengizinkan restoran, kafe dan salon buka kembali pada pertengahan Mei. Sedangkan, Inggris Raya harus menunggu sampai awal Juli untuk melakukan hal yang sama.

Meski telat, pelonggaran pembatasan memberikan dampak pada ekonomi Inggris. ONS mencatat, pembukaan kembali toko-toko nonessentials pada Juni memberikan dorongan langsung pada perekonomian. PDB di bulan tersebut meningkat 8,7 persen.

Ekonom senior di Berenberg, Kallum Pickering, menjelaskan, angka PDB Inggris tidak menunjukkan pertanda baik untuk sisa tahun ini. "Kontraksi yang lebih besar dibandingkan perkiraan kami menunjukkan potensi ekonomi Inggris akan mengalami kontraksi 9,5 persen sepanjang 2020," katanya.
 

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Dadi Haryadi
dewanpers