web analytics
  

Kim Jong-un Murka Gara-gara Rumah Sakit Mangkrak

Senin, 20 Juli 2020 13:24 WIB
Umum - Internasional,  Kim Jong-un Murka Gara-gara Rumah Sakit Mangkrak, Kim Jong Un,Berita Korea Utara,Berita Kim Jong Un,Pembangunan di Korea Utara,internasional

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un (AP/KCNA via KNS)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un memarahi manajer konstruksi yang membangun rumah sakit, Senin (20/7/2020). Tak sampai di situ, ia bahkan memerintahkan agar semua pejabat yang bertanggung jawab atas proyek tersebut dipecat dan diganti.

Laporan kantor berita resmi Korea Utara, Korean Central News Agency, selama kunjungan ke lokasi konstruksi di Pyongyang, Kim menyesalkan bahwa proyek ambisiusnya membangun rumah sakit umum baru dilakukan dengan cara ceroboh dan tanpa anggaran yang tepat. Kim menuduh manajer konstruksi melakukan penyimpangan serius dari kebijakan partai yang berkuasa atas pasokan bahan dan peralatan.

Dalam pengumuman rencana untuk membangun rumah sakit pada Maret, Kim membuat pengakuan langka bahwa negaranya tidak memiliki fasilitas medis modern. Untuk mengatasi itu, dia menyerukan perbaikan mendesak dalam sistem perawatan kesehatan.

Tapi, Korea Utara tidak secara langsung menghubungkan proyek rumah sakit dengan pandemi virus corona. Negara itu masih dengan tegas menyatakan bahwa tidak ada seorang pun di wilayahnya yang terinfeksi virus corona, meski klaim itu diragukan oleh banyak pakar asing.

Para ahli mengatakan, pandemi telah melukai ekonomi Korea Utara, yang telah terpukul oleh sanksi keras yang Amerika Serikat atas program senjata nuklir dan misilnya. Kim telah meminta keringanan sanksi selama diplomasi dengan Amerika Serikat pada 2018 dan 2019. Hanya saja pembicaraan antara Kim dan Presiden Donald Trump mandek sejak pertemuan puncak keduan pada Februari 2019.

Para ahli mengatakan, krisis Covid-19 kemungkinan akan menggagalkan beberapa tujuan ekonomi utama Kim karena melakukan karantina yang menutup perbatasan dengan China dan berpotensi menghambat kemampuannya untuk memobilisasi orang untuk tenaga kerja. Negara tetangga itu adalah sekutu utama dan jalur kehidupan ekonomi Korea Utara selama ini. 

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi
dewanpers