web analytics
  
Banner Kemerdekaan

Cabuli Anak Sejak 2017, Oknum ASN Purwakarta Dibekuk Polisi

Kamis, 16 Juli 2020 17:20 WIB Dede Nurhasanudin

Ilustrasi. (Pixabay/ 4711018)

KARAWANG, AYOPURWAKARTA.COM -- Seorang ASN asal Kabupaten Purwakarta berinisial SPD (44) dibekuk Polres Karawang karena diduga melakukan tindakan asusila pencabulan terhadap sejumlah anak laki-laki di Karawang.

Wakapolres Karawang Kompol Faisal Pasaribu mengatakan, kejadian pencabulan terjadi sejak 2017. Lokasi pencabulan di toilet umum di Pasar Cikampek, Karawang.

Usai melakukan tindakan asusila itu, pelaku kerap memberikan uang dengan jumlah bervariatif, mulai dari Rp30.000 sampai Rp50.000.

"Pelaku menjaring korban menggunakan media sosial Facebook dan berkeliling menggunakan sepeda motor," ujar dia, Kamis (16/7/2010).

Dia menjelaskan, korban terakhirnya adalah 5 anak di bawah umur berinisal DV (16), IG (16), SF (15), BS (13) dan AN (17). 

Pihaknya mengaku masih melakukan pengembangan untuk mencari korban lain. Karena bukan tidak mungkin ada korban lain mengingat melakukan kejahatannya sejak 2017.

"Pengembangan masih kami lakukan," kata dia.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Karawang AKP Bimantoro Kurniawan menyebut, menemukan banyak jejak percakapan (chatting) di akun SPD kepada sejumlah bocah laki-laki berupa bujuk rayu sebelum melancarkan aksinya.

"Si pelaku ini berkeliling mencari anak-anak yang sedang main di halaman masjid atau taman perumahan," kata Kasat.

Akibat perbuatannya, SPD dijerat  pasal 82 Ayat 1 UU RI no.17 Tahun 2016 tentang undang-undang perlindungan anak, ancaman hukuman penjara maksimal 15 tahun dan denda maksimal Rp5 miliar rupiah.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel lainnya

dewanpers