web analytics
  
Banner Kemerdekaan

2 Opsi PSBM di Sekitar Secapa AD Sedang Dikaji

Minggu, 12 Juli 2020 13:18 WIB

SECAPA AD (Republika)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung sedang mengkaji dua opsi Pembatasan Sosial Berskala Mikro (PSBM) di pemukiman masyarakat sekitar Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa) AD. Diketahui, 1.280 siswa Secapa AD terkonfirmasi positif Covid-19.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna mengaku sudah bertemu dengan Camat Cidadap, perwakilan kepolisian dan Koramil. Namun, ia mengungkapkan belum mendapatkan gambaran maksimal tentang rencana PSBM.

"Ada dua pilihan, apakah mau blokir seluruh wilayah kecamatan atau ngambil radius dari titik klaster Secapa AD ternyata ada 8 RW saling berdekatan dengan titik klaster Secapa AD," ujarnya, Ahad (12/7).

Menurutnya, 8 RW yang berada di tiga kelurahan Ledeng, Hegarmanah dan Cimbeuluit di Kecamatan Cidadap berdekatan langsung dengan lokasi Secapa AD. Ia pun menyarankan agar Camat Cidadap berembug dengan unsur pimpinan di kecamatan memastikan pilihan yang akan diambil.

"Pilihan mana yang akan diambil keseluruhan atau mengambil dari radius titik klaster Secapa AD. Kalau itu ditentukan berapa posko yang disiapkan dan tindakan yang akan dilakukan," katanya.

Ema mengatakan wilayah yang akan dilakukan PSBM harus terkontrol termasuk orang yang datang dan keluar wilayah harus tercatat dan memiliki kepentingan apa di wilayah tersebut.  Namun, ia menyarankan warga di sekitar Secapa AD tidak beraktivitas jika tidak memiliki kepentingan.

Menurutnya, keperluan pangan dan sarana peralatan yang dibutuhkan masyarakat bisa diajukan kepada Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Bandung untuk segera dibantu. Ia pun meminta agar kepastian PSBM segera disampaikan kepada Pemkot Bandung.

"Ini kedaruratan, ini masalah kesehatan dampaknya masalah nyawa. Saya harapkan secepatnya kalau ada kesepakatan, ajukan dan perwal keluar lusa (PSBM) bisa diberlakukan," ungkapnya.

Menurutnya, PSBM akan membatasi mobilitas masyarakat sehingga pelacakan terhadap warga yang melakukan kontak erat akan lebih maksimal. Ia pun mengungkapkan sudah banyak masyarakat yang akan di rapid test dan ditindaklanjuti uji usap jika terbukti reaktif.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel lainnya

dewanpers