web analytics
  
Banner Kemerdekaan

Cerita Si Gombloh, Sapi yang Dibeli Jokowi untuk Iduladha 2020

Rabu, 8 Juli 2020 14:35 WIB

Presiden Jokowi (Setkab)

YOGYAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Sedih sekaligus haru bergelayut di hati Rika Daru Effendi, seorang pedagang sapi di Karangasem, Argomulyo, Sedayu, Bantul. Pasalnya, salah satu hewan kurban dagangannya dibeli oleh orang nomor satu di Indonesia, yakni Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dengan senyum yang merekah, Rika mengaku senang dipercaya menjual hewan kurban ke presiden.

Ditemui di teras rumahnya, Rika menceritakan mulanya sapi kesayangannya tersebut mengikuti kontes sapi di Pasar Grabag, Magelang tiga bulan lalu. Kemudian, Rika didatangi seorang mantri yang menawarkan agar sapi miliknya mengikuti seleksi untuk hewan kurban Presiden Jokowi.

Tiga hari kemudian, datang petugas dari kabupaten yang melakukan survei dan mengatakan akan mengajukan sapi Rika ke tingkat provinsi. Selanjutnya, petugas dari provinsi datang melakukan pengecekan kesehatan kepada hewan ternak milik Rika. Sapi berjenis simental tersebut diambil darah dan kotorannya untuk diperiksa kondisi kesehatan.

"Kemarin yang diseleksi Sleman dua, Bantul tiga. Alhamdulillah yang masuk si Gombloh punya saya ini," ujar Rika, menyebut sapinya dengan nama si Gombloh, pada SuaraJogja.id, Rabu (8/7/2020).

Setelah melalui tawar menawar harga, sapi seberat 93 kg tersebut terjual seharga Rp87 Juta. Rika menerima kabar mengenai kesepakatan jual-beli pada Juni lalu. Saat ini, Rika masih akan merawat hewan kurban tersebut hingga satu hari menjelang perayaan Iduladha. Kabarnya, sapi tersebut akan dipotong di daerah Kalibawang atau Gedung Agung.

Sigombloh

Terlampau senang dan percaya, Rika mengaku tidak menerima ketika akan diberi uang muka. Ia mengatakan, pembayaran dapat dilakukan langsung pada saat sapi dikirimkan ke lokasi pemotongan. Sebelumnya, Rika berniat untuk tetap merawat Gombloh dan menyertakannya pada kompetisi berikutnya.

"Niatnya mau saya rawat dulu, saya gedein lagi, tapi karena yang nawar Presiden, ya saya luluh duluan," ujar Rika dengan senyum tipis.

Rika juga merasa bangga dapat mewakili pedagang sapi di Kabupaten Bantul dalam menyediakan hewan kurban untuk presiden. Sebelumnya, tak pernah ada pedagang sapi di Bantul yang dagangannya pernah dibeli oleh presiden. Jika tidak dibeli presiden, Rika berencana untuk tetap merawat sapi yang sudah ia pelihara selama dua tahun tersebut.

Rasa sedih tetap bergelayut di benaknya karena harus berpisah dengan sapi kesayangannya tersebut. Ia sudah merawat Gombloh sejak remaja. Bagi Rika, keberadaan Gombloh sudah seperti saudara yang setiap hari ditemui. Nama Gombloh, yang berarti besar, merupakan harapan Rika agar peliharaannya tersebut terus tumbuh besar, subur, dan gagah.

Selain Gombloh, Rika juga memiliki satu ekor sapi dengan jenis yang sama bernama Arjuna. Setiap tahun pada perayaan Iduladha, Rika mampu menjual antara 50 hingga 60 ekor sapi ke berbagai daerah di DIY. Setiap enam bulan sekali sapi peliharannya diberi obat cacing dan diperiksa oleh ahli kesehatan hewan.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel lainnya

dewanpers