web analytics
  
Banner Kemerdekaan

DPR Kritisi Kalung Antivirus Eucalyptus

Selasa, 7 Juli 2020 07:14 WIB

Daun eucalyptus. (Wikipedia)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- DPR meminta kementerian pertanian agar lebih fokus pada sektor ketahanan pangan saat pandemi Covid-19 daripada gencar mempublikasikan soal kalung eucalyptus yang dinilai bisa menangkal Covid-19.

DPR menilai soal obat Covid-19 bukanlah tugas utama kementerian pertanian.

Wakil Ketua Komisi IV DPR Daniel Johan mengingatkan, Kementerian Pertanian pernah sepintas membahas soal kalung eucalyptus dalam rapat bersama Komisi IV. Namun, Komisi IV saat itu memberi saran agar fokus menyejahterakan petani.

“Fokus saja ke pangan dan peningkatan kesejahteraan petani. Terserah saja selama enggak pakai APBN. Kalau pakai APBN, ya jangan,” ujar Daniel yang juga Wakil Sekretaris Jenderal Partai Kebangkita Bangsa (PKB) ini di Jakarta, Senin (6/7/2020).

Anggota Komisi IV dari Fraksi PKS, Andi Akmal Pasluddin, mengkritik rencana produksi massal kalung itu. Kolega sefraksi Andi, yakni Mardani Ali Sera, juga menyarankan senada. Mereka mengingatkan, tugas Mentan adalah mengurus pangan, bukan urusan anti virus yang perlu diuji dulu secara ilmiah.

"Publik perlu harus tahu dan Komisi IV tahu apakah sudah melalui kajian yang dalam apakah sudah dipraktikkan juga ke orang-orang yang kena corona, dengan adanya kalung itu tidak kena. Itu kan harus ada penjelasan ya," kata Andi Akmal Pasluddin, di kesempatan terpisah.

Anggota Komisi IX DPR RI Muchamad Nabil Haroen atau Gus Nabil juga mengingatkan Kementan harus menunjukkan basis riset terkait inovasi kalung anti-Corona yang dipublikasikannya. Dia menyatakan, jangan alih-alih ingin berinovasi, tapi malah memancing pro-kontra karena kurang basis risetnya. 

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: M. Naufal Hafizh
dewanpers