web analytics
  

Tangan Sering Kesemutan Tanda Diabetes Tipe 2?

Senin, 6 Juli 2020 10:37 WIB

[Ilustrasi] Tangan kesemutan. (Pixabay/cm_dasilva)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Diabetes tipe 2 terjadi karena telalu banyak glukosa atau gula dalam aliran darah. Hal ini bisa membahayakan kesehatan.

Neuropati diabetik terjadi ketika kadar gula darah tinggi atau diabetes tipe 2 menyebabkan kerusakan saraf di seluruh tubuh.

Menurut Mayo Clinic dilansir dari Express, mononeuropati juga dikenal sebagai neuropati fokal mengacu pada kerusakan saraf tertentu. Misalnya, mati rasa atau kesemutan di tangan (termasuk jari, tapi tidak kelingking) adalah tanda mononeuropati dan diabetes tipe 2 yang tak terkontrol.

Contoh lain mononeuropati termasuk kelemahan di tangan yang bisa menyebabkan Anda bisa menjatuhkan barang tak disengaja. Selain itu, mononeuropati juga bisa menyebabkan kesulitan fokus atau penglihatan ganda dan sakit di belakang mata.

Neuropati ini bisa memengaruhi hingga 50% penderita diabetes. Diabetes yang tidak terkontrol juga biasa menyebabkan kelumpuhan di satu sisi wajah atau bell's palsy.

Penderita diabetes bisa memiliki lebih dari satu jenis neuropati, tergantung pada saraf mana yang terpengaruh. Adapun 3 jenis neuropati, yakni neuropati perifer, neuropati otonom dan neuropati proksimal.

1. Neuropati perifer

Jenis neuropati yang paling umum adalah neuropati perifer yang juga dikenal sebagai neuropari perifer distal. Gejala komplikasi diabetes ini biasanya lebih buruk saat malam hari dan cenderung terlihat pada kaki.

Gejalanya meliputi mati rasa atau berkurangnya kemampuan merasakan kesakitan atau perubahan suhu.

Gejala lain dari neuropati perifer termasuk kesemutan atau sensasi terbakar, nyeri atau kram dan masalah kaki. Masalah kaki ini bisa berupa bisul, infeksi dan nyeri tulang atau sendi.

2. Neuropati otonom

Sistem saraf otonom mengendalikan jantung, kandung kemih, lambung, usus, organ seks, dan mata. Hal ini juga bisa menyebabkan masalah kandung kemih atau usus, penurunan respons seksual dan mual, muntah, serta kehilangan nafsu makan.

3. Neuropati proksimal

Neuropati proksimal juga dikenal sebagai amyotropi yang memengaruhi saraf di paha, pinggul, bokong, atau kaki. Penderita mungkin juga merasakan sakit parah di salah satu area dan sakit perut parah.

Pada akhirnya, kondisi ini menyebabkan penyusutan otot paha dan seseorang bisa mengalami kesulitan untuk bangkit di posisi duduk.

Kerusakan saraf hanya satu efek samping dari diabetes yang tak terkontrol. Sementara itu, komplikasi serius lainnya termasuk penyakit ginjal dan jantung.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel lainnya

dewanpers