web analytics
  

Ibadah Haji Indonesia Tetap Dibatalkan Meski Dibuka Pemerintah Arab

Selasa, 9 Juni 2020 17:25 WIB M. Naufal Hafizh
Umum - Nasional, Ibadah Haji Indonesia Tetap Dibatalkan Meski Dibuka Pemerintah Arab, ibadah haji,Menteri Agama Fachrul Razi

Menteri Agama Fachrul Razi di Masjid Istiqlal Jakarta. (Ummi HS/Suara.com)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Menteri Agama Fachrul Razi menegaskan, pihaknya akan tetap membatalkan keberangkatan ibadah haji pada 2020 meskipun Pemerintah Arab Saudi memperbolehkannya.

Sesuai perhitungan, Fachrul enggan mengambil risiko yang bisa mengancam keselamatan manusia saat pandemi virus corona penyebab Covid-19.

Fachrul menjelaskan, kalau sesuai dengan jadwal yang ditetapkan, kloter pertama calon jemaah haji yang akan berangkat pada 26 Juni 2020. Namun karena waktu yang sempit, menurutnya, tidak akan bisa untuk melakukan langkah-langkah persiapan tambahan.

"Tidak mungkin kita bisa mengatur langkah-langkah persiapan dengan baik yang terjadi nanti justru kita tergesa-tergesa, justru kita menyiapkan, ikut menyebarkan masalah Covid-19 ini," kata Fachrul dalam dialog yang dilakukan secara virtual, Selasa (9/6/2020).

Fachrul menekankan, apa yang telah diputuskannya itu sudah melalui perhitungan yang sangat cermat. Apabila memang ada pengumuman yang disampaikan Pemerintah Arab Saudi pada 1 Juni, pihaknya pun telah mengantisipasi dengan melihat berbagai indikasi yang ditemukan.

Semisal dari peninjauan yang dilakukan di Arafah serta Mina yang disebutkannya tidak tampak persiapan pembangunan tenda-tenda untuk para jemaah haji.

Kemudian Fachrul mengungkapkan tidak mungkinnya pemberangkatan calon jemaah haji dilihat dari protokol kesehatan yang mesti dilakukan untuk mencegah penularan Covid-19.

"Di Indonesia saja butuh karantina dua minggu, di Saudi Arabia dua minggu. Nah, yang terjadi bisa dibayangkan, 26 Juni dikurangi 28 hari kan boleh dikatakan hampir mustahil untuk bisa kita lakukan," ujarnya.

"Saya kira itu keputusan yang terbaik yang sudah kami hitung dengan cermat dan kami diskusikan dengan kedutaan ktia yang ada di Arab Saudi maupun teman-teman yang kami utus di Arab Saudi," katanya.

Editor: M. Naufal Hafizh
dewanpers