web analytics
  

Nikotin Ternyata Bisa Sebarkan Sel Kanker Paru ke Otak

Senin, 8 Juni 2020 10:48 WIB
Gaya Hidup - Sehat, Nikotin Ternyata Bisa Sebarkan Sel Kanker Paru ke Otak, kehehatan,hidup sehat,rokok,Kawasan Tanpa Rokok (KTR),iklan rokok

Ilustrasi stop merokok (Republika)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Para peneliti menemukan nikotin mampu mendorong penyebaran sel kanker paru ke otak, di mana mereka dapat membentuk tumor metastasis yang mematikan. Hal inilah yang menjadi alasan lebih lanjut mengapa seseorang harus menghindari atau bahkan berhenti dari merokok.

Studi terbaru yang dilakukan tim peneliti menemukan alat bantu nikotin menyebarkan kanker paru ke otak. Perokok jauh lebih mungkin mengembangkan kanker paru daripada orang-orang yang bukan perokok, menurut penelitian itu.

"Berdasarkan temuan kami, kami tidak berpikir bahwa produk pengganti nikotin adalah cara paling aman bagi penderita kanker paru untuk berhenti merokok," kata kepala tim penelitian Kounosuke Watabe dari Wake Forest School of Medicine di Amerika Serikat (AS), dilansir Times Now News, Senin (8/6).

Sekitar 40% pasien kanker paru juga mengembangkan metastasis di otak. Tetapi, penelitian baru telah menemukan jumlah ini secara dramatis lebih tinggi di antara perokok.

Dalam studi yang dipublikasikan dalam Journal of Experimental Medicine, tim peneliti pertama kali memeriksa 281 pasien kanker paru dan menemukan bahwa perokok menunjukkan insiden kanker otak yang secara signifikan lebih tinggi. Sementara itu, sekitar 40 persen pasien kanker paru juga mengembangkan metastasis otak, tetapi penelitian baru telah menemukan jumlah ini secara dramatis lebih tinggi di antara perokok.

Selain itu, tim peneliti menguji tikus dan menemukan bahwa nikotin meningkatkan metastasis otak dengan melewati sawar darah-otak untuk mengubah mikroglia, sejenis sel kekebalan di otak yang pada awalnya menjadi pelindung, namun kemudian mendukung pertumbuhan tumor. Peneliti kemudian mencari obat yang dapat membalikkan efek nikotin dan mengidentifikasi parthenolide, zat yang muncul secara alami dalam ramuan obat herbal feverfew, yang memblokir metastasis otak yang diinduksi nikotin pada tikus.

Karena feverfew telah digunakan selama bertahun-tahun dan dianggap aman, para peneliti percaya parthenolide dapat memberikan pendekatan baru untuk melawan metastasis otak, terutama bagi pasien yang merokok atau masih merokok. Watabe mengatakan, saat ini satu-satunya pengobatan untuk kanker adalah terapi radiasi.

"Obat kemoterapi tradisional tidak dapat melewati sawar darah-otak, tetapi parthenolide dapat, dan dengan demikian menjanjikan sebagai pengobatan atau bahkan mungkin cara untuk mencegah metastasis otak," jelas Watabe.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel terkait

dewanpers