web analytics
  

Pedagang Positif Covid-19, Pasar Antri Cimahi Ditutup 14 Hari

Senin, 25 Mei 2020 09:36 WIB
Bandung Raya - Cimahi, Pedagang Positif Covid-19, Pasar Antri Cimahi Ditutup 14 Hari, corona, mencegah virus corona, mengobati corona, vaksin corona, pasar antri, cimahi

Ilustrasi (Pixabay)

CIMAHI, AYOBANDUNG.COM -- Sebanyak dua orang pedagang di Pasar Antri, Kota Cimahi positif terpapar covid-19 usai dilakukan tes swab pada Jumat (15/5/2020) lalu. Akibat kondisi tersebut, Pasar Antri ditutup selama 14 hari ke depan dan dilakukan penyemprotan disinfektan secara berkala.

Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Cimahi, Chanifah Listyarini mengatakan pada Jumat (15/5) pihaknya telah melakukan tes swab kepada 58 pedagang Pasar Antri dengan hasil pada Sabtu (23/5) seorang pedagang positif covid-19. Katanya, pihaknya juga menerima informasi dari Kabupaten Bandung Barat jika seorang pedagang Pasar Antri yang berdomisili di Bandung Barat positif covid-19.

"Keluarnya (hasilnya) tidak bareng-bareng, satu positif Sabtu sore. Sabtu pagi dapat berita dari KBB yang tes swab melalui aplikasi Pikobar Jabar, ada warga positif dan ternyata pedagang Pasar Antri," ujarnya saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin (25/5).

Menurutnya, pengetesan swab covid-19 dilakukan secara masif di kabupaten dan kota se Jawa Barat agar lebih akurat hasilnya. Pasca hasil tersebut, katanya Wali Kota Cimahi, Ajay M Priatna mengintruksikan agar Pasar Antri ditutup 14 hari kedepan dan dilakukan penyemprotan disinfektan.

"Besok kami rapat dengan pedagang dan pengelola melakukan pengetesan cuma mungkin dipilih mana yang swab tes dan rapid tes. Pengelola kooperatif," ungkapnya.

Rini mengatakan seorang pedagang Pasar Antri asal Cimahi yang positif sudah dirawat di Rumah Sakit Cibabat pada Sabtu (23/5) sore. Sedangkan pasien dari Bandung Barat katanya merupakan kewenangan Dinas Kesehatan Bandung Barat.

Ia menambahkan, hingga Senin (25/5) sebanyak 78 orang di Cimahi positif covid-19 terdiri dari 3 orang meninggal dunia dan 21 orang sembuh. Menurutnya, jumlah pasien yang sembuh mengalami peningkatan. Selain itu, tiga orang yang meninggal diketahui positif sesudah meninggal. "Harapannya yang sembuh terus meningkat," katanya. 

Rini mengimbau masyarakat tetap membatasi pergerakan keluar rumah ditengah vaksin yang belum ditemukan. Selain itu, jika terpaksa keluar rumah memakai masker, sering mencuci tangan pakai sabun.

"Hindari kontak fisik dan kerumunan, ke pasar silahkan tapi diatur seperti Pasar Atas Cimahi (Jaga Jarak)," katanya. Menurutnya, upaya yang dilakukan untuk menghindari corona adalah meningkatkan daya tahan tubuh dengan makanan bergizi dan istirahat cukup.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel terkait

dewanpers