web analytics
  

Dijamin Masuk Surga, Rasulullah Tetap Bertobat 100 Kali Setiap Hari

Selasa, 12 Mei 2020 10:11 WIB

Ilustrasi tadarus Al-qur'an. (dok. Ayobandung.com)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Dalam surah at-Tahrim ayat 8, Allah Ta'ala berfirman, yang artinya, "Wahai orang-orang yang beriman! Bertobatlah kepada Allah dengan tobat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga."

Dalam ayat lain disebutkan, "Dan bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung" (QS an-Nur: 31).

Dari ayat-ayat itu dapat disimpulkan, tobat menjadi langkah terbaik untuk keluar dari dunia kesalahan.

AYO BACA : Surat-surat yang Dibaca Nabi Saat Salat Subuh

Dengan bertobat, Allah menjamin akan mengampuni kesalahan dan dosa kita. Bahkan, kita pun insyaallah akan ditempatkan dalam kemuliaan, surga.

Para ulama sepakat, bertobat wajib hukumnya bagi setiap orang yang berdosa. Bahkan, Rasulullah saw tetap bertobat, walaupun beliau dijamin masuk surga.

Sabda Nabi saw, "Wahai, sekalian manusia, bertobat dan memohon ampunlah kalian kepada Allah. Karena sesungguhnya aku sendiri setiap hari bertobat sebanyak seratus kali" (HR Muslim).

AYO BACA : Bagaimana Rasulullah Luapkan Amarah?

Dalam Riyadhush Shalihin, Imam Abu Zakaria Yahya ibn Syaraf An-Nawawy membagi orang-orang yang wajib bertobat menjadi dua golongan.

Pertama, seseorang melakukan kesalahan terhadap Allah dan tidak berhubungan dengan hak manusia. Bila orang tersebut ingin bertobat, maka ia harus berniat menghentikan, menyesali, dan tidak mengulangi perbuatan dosa (maksiat) tersebut selama-lamanya.

Kedua, seseorang melakukan kejahatan (kemaksiatan) terhadap sesama manusia. Jika orang tersebut mau bertobat, maka selain harus menghentikan, menyesali, dan tidak mengulangi kejahatannya, ia juga wajib menyelesaikan persoalannya dengan orang yang dijahatinya.

Jika ia memiliki utang atau mengeruk harta seseorang maupun negara, misalnya, ia harus mengembalikannya. Jika menuduh, mengadu domba, menggunjing, atau memfitnah, ia harus meminta maaf kepada yang menjadi korbannya.

Allah berfirman, ''Dan tidaklah tobat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan, 'Sesungguhnya saya bertobat sekarang.' Dan tidak (pula diterima tobat) orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih" (QS An-Nisa [4]: 18).

<iframe width="560" height="315" src="https://www.youtube.com/embed/mqOFkMbQXIw" frameborder="0" allow="accelerometer; autoplay; encrypted-media; gyroscope; picture-in-picture" allowfullscreen></iframe>

AYO BACA : Sabda Rasulullah Soal Pemimpin yang Tak Cium Bau Surga

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Fira Nursyabani

artikel lainnya

dewanpers