web analytics
  

Lubang Ozon Bumi Dikabarkan Mulai Menutup

Kamis, 2 April 2020 09:09 WIB M. Naufal Hafizh
Umum - Unik, Lubang Ozon Bumi Dikabarkan Mulai Menutup, Lubang ozon, iklim bumi, perubahan iklim,

Ilustrasi. (Pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Jurnal Nature mengungkap fakta mengejutkan mengenai lubang ozon Bumi yang mulai tertutup. Fakta ini membuat banyak orang bertanya-tanya apakah kabar tersebut baik atau malah buruk untuk keberlangsungan kehidupan manusia.

Seperti yang diketahui, lubang ozon Bumi merupakan pelindungan di bagian statosfer Bumi. Lapisan ini berfungsi untuk menyerap sebagian besar radiasi ultraviolet yang dipancarkan dari matahari.

Karena hal ini, terututupnya lubang ozon Bumi ini tentu adalah kabar baik. Hal ini menandakan bahwa Bumi sedang memperbaiki diri.

Mengutip Science Alert, tertutupnya lubang ozon Bumi ini tanda bahwa rusaknya atmosfer Bumi karena pemanasan global perlahan-lahan membaik. Fakta bahwa lubang ozon Bumi sempat rusak tentu yang membahayakan kehidupan manusia di Bumi.

Lapisan ozon dapat rusak karena penggunaan zat chlorofluorocarbon atau CFC di masa lalu. Sempat begitu berbahaya, di tahun 1987 perjanjian internasional Protokol Montreal dikeluarkan untuk melarang penggunaan zat CFC.

Baru di tahun 2000, keadaan lubang ozon Bumi mulai membaik karena berkurangnya penggunaan zat CFC. Protokol Montreal benar membantu memulihkan keadaan lubang ozon Bumi saat itu.

Bekerja sama dengan jet stream C02, akhirnya ozon secara perlahan mulai pulih saat terjadinya tarik menarik ke utara dan selatan. Proses tarik-menarik yang seimbang membuat lubang ozon Bumi dalam masa pemulihan.

Pulihnya lubang ozon Bumi akan berpengaruh pada iklim global serta memperbaiki kerusakan yang seiring berjalannya waktu terus dilakukan manusia pada Bumi.

Hal ini terasa betul dengan terjadinya perubahan iklim di belahan Bumi selatan khususnya mengenai pola sirkulasi udara. Aliran jet stream arus angin perlahan bergeser ke Kutub Selatan dalam beberapa waktu belakangan ini.

Mengenai pulihnya lubang ozon Bumi ini memang masih dalam masa penelitian para ilmuwan. Kabar ini jelas saja merupakan hal baik yang diharapkan dapat berlangsung lama.

Editor: M. Naufal Hafizh

artikel terkait

dewanpers