web analytics
  

Hasil Penelitian, Anjing dan Kucing Tak Mungkin Tularkan Virus Corona

Minggu, 8 Maret 2020 16:18 WIB
Umum - Internasional, Hasil Penelitian, Anjing dan Kucing Tak Mungkin Tularkan Virus Corona, Hasil Penelitian, Anjing, Kucing, Virus Corona

Ilustrasi kucing, ( Lajos Móricz/Pixabay)

HONGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Setelah satu anjing di Hong Kong dinyatakan terinfeksi virus corona Covid-19, banyak orang mulai khawatir jika hewan peliharaannya juga terinfeksi.

Tak hanya itu, mereka juga takut jika hewan peliharaannya menularkan virus corona Covid-19. Tetapi, para ahli berpendapat bahwa bukan itu masalahnya.

Menurut Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi (AFCD), Hong Kong dilansir dari Abc News, sampel dari rongga hidung dan mulut anjing tidak mudah terinfeksi virus corona Covid-19.

Tetapi, ini adalah anjing pertama yang terinfeksi virus di Hong Kong. Anjing ini pun tidak menunjukkan gejala dan sempat dikarantina. Setelah melalui uji medis berulang kali, hasil tes corona Covid-19 anjing itu pun negatif.

Organisasi Kesehatan Dunia dan AFCD juga mengatakan kalau tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan seperti kucing dan anjing bisa terinfeksi virus corona Covid-19. Karena, hewan peliharaan tidak mungkin tertular virus corona Covid-19 dari manusia. Namun, hasil tes kucing dan anjing mungkin positif untuk patogen tingkat rendah yang diperoleh dari manusia atau pemiliknya.

"Saat ini tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan bisa menjadi sumber infeksi virus corona Covid-19 atau hewan menjadi sakit akibat virus ini," kata juru bicara Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi (AFCD).

Virus corona Covid-19 memang terbukti bisa hidup beberapa jam di permukaan benda mati. Tetapi, peneliti belum yakin kalau virus corona bertahan dengan cara yang sama pada hewan peliharaan.

Sejauh ini, anjing dan kucing tidak lebih berisiko menularkan virus corona Covid-19 daripada benda mati, seperti gagang pintu, meja kerja, lift dan lainnya.

Bahkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menekankan kalau penyebaran virus corona Covid-19 pada manusia melalui tetesan cairan pernapasan orang yang terinfeksi.

Sebelumnya, para ilmuwan juag sudah menduga kalau wabah virus corona Covid-19 ini berasal dari kelelawar. Jadi, ada kemungkinan mamalia liar kecil yang menularkannya ke manusia.

Meski begitu, anjing dan kucing atau hewan peliharaan lain yang positif terinfeksi virus harus dikarantina layaknya manusia. Proses karantina berfungsi mencari tahu hewan peliharaan positif virus corona Covid-19 dan berisiko menularkan atau tidak.

Selain itu, orang yang memiliki hewan peliharaan juga perlu menjaga kebersihan, termasuk mencuci tangan sebelum dan sesudah menangani hewan. Mereka juga disarankan tidak menciumi hewan peliharaan.

"Selain mempertahankan praktik kebersihan yang baik, pemilik hewan peliharaan tidak perlu khawatir dan jangan tinggalkan hewan peliharaan dalam kondisi apapun," jelas juru bicara AFCD lagi.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Andres Fatubun

terbaru

300 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Australia

Internasional Minggu, 28 Februari 2021 | 18:46 WIB

Australia menerima 300 ribu dosis vaksin AstraZeneca pada Minggu (28/2/2021), untuk mempercepat upaya pemerintah dalam m...

Umum - Internasional, 300 Ribu Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Australia, vaksin AstraZeneca,Vaksin Covid-19 AstraZeneca,Australia,Vaksinasi Covid-19 Australia

Hutan Amazon Brazil Dijual di Facebook, Luasnya 1.000 Lapangan Sepak B...

Internasional Minggu, 28 Februari 2021 | 16:54 WIB

Sebagian dari hutan hujan Amazon Brazil dijual secara ilegal di Facebook. Beberapa plot yang terdaftar melalui layanan i...

Umum - Internasional, Hutan Amazon Brazil Dijual di Facebook, Luasnya 1.000 Lapangan Sepak Bola, Hutan Amazon Dijual di Facebook,Hutan Amazon Brazil

RESMI: Google dan Facebook Wajib Bayar Media untuk Konten Berita, Kapa...

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 16:55 WIB

Bisakah undang-undang yang telah resmi di Australia ini diberlakukan di Indonesia?

Umum - Internasional, RESMI: Google dan Facebook Wajib Bayar Media untuk Konten Berita, Kapan di Indonesia?, facebook,Google,Media,Konten Berita

Ratusan Warga Etiopia Diduga Telah Dibunuh oleh Tentara Eritrea

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 14:50 WIB

Pembunuhan yang telah berlangsung pada 28 dan 29 November 2020.

Umum - Internasional, Ratusan Warga Etiopia Diduga Telah Dibunuh oleh Tentara Eritrea, Pembunuhan Massal,Etiopia

Ganja Berpeluang Dilegalkan di Maroko

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 14:16 WIB

Saat ini, Maroko sebetulnya masih melarang keras produksi dan pemakaian ganja.

Umum - Internasional, Ganja Berpeluang Dilegalkan di Maroko, Ganja,Legal,Maroko,keperluan medis,terapeutik

China Dianggap Telah Lakukan Genosida Muslim Uighur

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 13:46 WIB

Aktivis dan pakar hak asasi manusia mengatakan setidaknya satu juta Muslim ditahan di kamp-kamp di wilayah barat terpenc...

Umum - Internasional, China Dianggap Telah Lakukan Genosida Muslim Uighur, Muslim Uighur,China

Bukan Tanda Kiamat, Turun Salju di Arab Saudi Hanya Hal Normal

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 11:45 WIB

Karena wilayah Utara, yang merupakan lokasi Kota Tabuk, sudah terbiasa turun salju.

Umum - Internasional, Bukan Tanda Kiamat, Turun Salju di Arab Saudi Hanya Hal Normal, salju,Arab Saudi

Heboh Salju Turun di Tabuk Arab Saudi, Pertanda Kiamat?

Internasional Jumat, 26 Februari 2021 | 09:27 WIB

Jagat media sosial diramaikan dengan salju yang turun di wilayah Tabuk, Arab Saudi belum lama ini. 

Umum - Internasional, Heboh Salju Turun di Tabuk Arab Saudi, Pertanda Kiamat?, Salju arab,hujan salju arab saudi,salju tabuk arab,tanda kiamat salju di arab,salju,Tanda kiamat,kiamat

artikel terkait

dewanpers