web analytics
  

Dilaporkan Soal Hoaks Corona, Fahira Idris: Salahnya di Mana?

Selasa, 3 Maret 2020 10:56 WIB Rizma Riyandi
Umum - Nasional, Dilaporkan Soal Hoaks Corona, Fahira Idris: Salahnya di Mana?, virus corona, virus corona cina, virus di cina, penyakit menular di cina, bandara husein sastranegara, Wuhan, corona di indonesia

Fahira Idris (istimewa)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Ketua Umum Cyber Indonesia Muannas Alaidid kembali membuat laporan ke polisi. Kali ini yang dilaporkan adalah Anggota DPD RI Fahira Idris. Fahira dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas tuduhan penyebaran berita bohong. Padahal ciutan Fahira Idris hanya meneruskan pemberitaan salah satu media online (tribunnews.com) terkait 136 Pasien dalam Pengawasan Virus Corona di Indonesia. Dalam ulasannya, tribunnews.com juga menginformasikan bahwa pasien dalam pengawasan ini tersebar di beberapa rumah sakit di berbagai daerah di Indonesia.

AYO BACA : Update Corona: 90.441 Kasus Infeksi, 48.128 Sembuh

“Letak hoaksnya dimana? Saya tidak menambahkan atau mengurangi informasi dari tribunnews.com. Yang dimaksud 'dalam pengawasan' tidak lain adalah 'suspek' dan tidak berarti 'positif terinfeksi virus corona COVID-19'. Dan faktanya jika merujuk ke informasi yang disampaikan tribunnews.com memang terdapat 136 pasien dalam pengawasan corona yang sekali lagi adalah suspek. Tidak ada satupun kalimat baik oleh tribunnews ataupun saya yang mengatakan bahwa sudah ada pasien positif corona di Indonesia. Tetapi oleh mereka digoreng bahwa saya menginformasikan bahwa sudah ada kasus corona di Indonesia, dan sekarang mau dilaporkan polisi. Kan aneh. Ya silahkan saya, saya akan hadapi. Saya juga berencana melaporkan balik pihak-pihak yang menuduh saya telah membuat dan menyebar hoaks,” tukas Fahira Idris, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (2/3).

AYO BACA : Media Asing Soroti Sikap Menkes Terawan

Menurut Fahira, jika memang berita yang disampaikan media online tersebut hoaks, kenapa hanya dirinya yang dilaporkan, tetapi media online yang bersangkutan tidak. Ini karena apa yang disampaikan tribunnews.com sudah meminta penjelasan dari Kemenkes bahwa memang terdapat pasien yang dalam pengawasan corona yang sekali lagi adalah suspek.

“Anehnya, kalau mereka yakin informasi itu hoaks, kenapa yang dijadikan obyek pelaporan cuma saya, bukan media yang bersangkutan. Makanya saya tanya kembali di mana letak hoaksnya? Saya menghapus postingan pertama karena tribunnews meralat judulnya. Mungkin agar publik tidak salah paham. Makanya saya ganti dengan berita dengan judul yang baru. Bagi saya, tribunnews itu media besar dan terpercaya, beritanya hasil produk jurnalistik yang dilindungi undang-undang, makanya saya teruskan berita mereka sebagai salah satu tugas saya sebagai anggota dewan melakukan pengawasan terhadap penanggulan virus corona dan meningkatkan kewaspadaan warga,” jelas Fahira.

Fahira mengungkapkan, walau coba dibungkam dengan dituduh menyebar hoaks terkait corona, dirinya akan terus memberi masukan, saran, dan kritik kepada pemerintah untuk mengerahkan semua sumber daya terutama anggaran untuk menghalau virus corona agar tidak menyebar di Indonesia. Dirinya mengaku beberapa hari ini mengkritisi kebijakan pemerintah yang dinilai lebih berfokus mencari celah ekonomi di tengah kekhawatiran dunia akan pandemi Virus Corona COVID-19. Salah satunya adalah memprioritaskan guyuran anggaran promosi wisata agar wisman yang batal mengunjungi China, Korea atau Jepang (negara yang sudah terinfeksi virus corona) datang ke Indonesia.

“Saya disumpah untuk melalukan pengawasan dan saya akan terus lakukan terutama pengawasan terkait kebijakan pemerintah dalam menghalau virus corona. Saya akan terus kritisi kebijakan stimulus pariwisata dan influencer untuk promosi wisata. Fokus kita itu harusnya bukan keluarkan anggaran agar turis datang ke Indonesia, tetapi menyiapkan segala sesuatu baik itu hal yang substansi mulai anggaran, menajemen krisis, penyiapan alat pemeriksaan virus, kesiapan fasilitas kesehatan, sampai yang teknis misalnya saja mengantisipasi kelangkaan masker,” pungkas Fahira.

AYO BACA : Langka Karena Virus Corona, WHO: Masker Hanya untuk Orang Sakit

Editor: Rizma Riyandi

artikel terkait

dewanpers