web analytics
  

Jalan 10 Ribu Langkah Bisa Cegah Kenaikan Berat Badan?

Sabtu, 15 Februari 2020 02:12 WIB

Ilustrasi (pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Terlepas kepercayaan bahwa harus berjalan 10 ribu langkah sehari, para peneliti di Universitas Brigham Young Amerika Serikat (AS) telah menemukan bahwa meskipun berjalan lebih banyak sebenarnya tidak mencegah penambahan berat badan.

Peneliti mengamati 120 mahasiswa baru selama enam bulan pertama kuliah dan membaginya menjadi tiga kelompok untuk menyelidiki apakah meningkatkan jumlah langkah harian di atas 10 ribu akan mencegah kenaikan berat badan dan lemak.

Sementara satu kelompok siswa diminta berjalan 10 ribu langkah sehari selama enam hari selama 24 pekan, kelompok lain diminta berjalan 12.500 langkah sehari dan yang ketiga 15 ribu langkah sehari. Para peserta diminta untuk memakai pedometer 24 jam sehari untuk melacak langkah mereka.

Para peneliti juga melacak asupan kalori dan berat badan peserta. Temuan menunjukkan sementara para siswa rata-rata berjalan sekitar 9.600 per hari sebelum memulai penelitian,. Mereka yang berada dalam kelompok 10 ribu langkah berhasil rata-rata berjalan 11.066 langkah sehari pada akhir penelitian.

Mereka yang berada dalam kelompok 12.500 langkah rata-rata berjalan  13.638 langkah dan mereka yang berada di kelompok 15 ribu langkah rata-rata berjalan 14.557 langkah sehari. Namun, tidak peduli berapa banyak langkah yang dilakukan siswa, mereka tetap bertambah berat, bahkan jika mereka berada dalam kelompok 15 ribu langkah sehari.

Para peserta memperoleh rata-rata sekitar 1,5 kg selama masa studi, dengan para peneliti mencatata kenaikan berat badan rata-rata satu hingga emapt kg adalah umum selama tahun pertama kuliah. Menurut pemimpin penulis Bruce Vailey, berolahraga sendirian tidak selalu merupakan cara yang paling efektif untuk menurunkan berat badan.

“Jika anda melacak langka-langkah, itu mungkin memiliki manfaat dalam meningkatkan aktivitas fisik, tetapi penelitian kami menunjukkan tidak berpengaruh mempertahankan berat badan atau mencegah penambahan berat badan,” ujar Bailey, seperti yang dilansir dari Malay Mail, Jumat (14/2).

Namun satu temuan positif adalah berjalan kaki lebih banyak membantu meningkatkan tingkat aktivitas fisik yang mungkin memiliki manfaat emosional dan kesehatan lainnya. Tidak mengherankan, berjalan lebih signifikan mengurangi waktu menetap di kedua kelompok 12.500 dan 15 ribu langkah dan sebanyak 77 menit sehari dalam kelompok 15 ribu langkah.

“Manfaat terbesar dari rekomendasi langkah ini adalah membuat orang keluar dari gaya hidup yang tidak aktif. Meskipun itu tidak akan mencegah kenaikan berat badan sendiri, lebih banyak langkah selalu lebih baik untuk Anda,” kata Bailey.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Rizma Riyandi

artikel lainnya

dewanpers