web analytics
  

Presiden Jokowi Sebut Tak Ada Kapal Asing Masuk Teritorial Indonesia

Rabu, 8 Januari 2020 10:23 WIB
Umum - Nasional, Presiden Jokowi Sebut Tak Ada Kapal Asing Masuk Teritorial Indonesia, Presiden Joko Widodo, Jokowi, Natuna, Cina,

Presiden Joko Widodo meninjau kapal pengawas perikanan saat melakukan kunjungan kerja di Sentra Kelautan Perikanan Terpadu (SKPT), Selat Lampa, Natuna, Kepulauan Riau, Rabu (8/1/2020). (ANTARA)

NATUNA, AYOBANDUNG.COM -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut tak ada kapal asing yang memasuki wilayah Indonesia. Pernyataan itu terkait insiden pelanggaran yang dilakukan oleh kapal China terhadap wilayah ZEE Indonesia di Laut Natuna.

AYO BACA : Indonesia-Cina Memanas, TNI Kirim 4 Pesawat Tempur F-16 ke Natuna

"Tapi kita juga harus tahu apakah kapal negara asing ini masuk (laut) teritorial kita atau tidak. Nggak ada yang masuk teritorial kita. Tadi saya tanyakan ke Panglima TNI, tidak ada," kata Presiden, dikutip dari siaran resmi Istana saat berkunjung ke Natuna, Rabu (8/1/2020).

AYO BACA : Kepala Bakamla Sebut Kapal Cina Masih Ada di Laut Natuna

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyatakan adanya pelanggaran yang dilakukan kapal-kapal milik China di wilayah ZEE Indonesia yakni di Laut Natuna. Wilayah ZEE Indonesia ini sudah ditetapkan oleh hukum internasional yaitu melalui dasar Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982. Sedangkan China merupakan salah satu anggotanya.

Presiden juga menegaskan wilayah Kepulauan Natuna merupakan teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kepulauan tersebut beserta perairannya secara administratif termasuk dalam Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau, yang menjadi kabupaten terluar di sebelah utara.

"Di Natuna ini ada penduduknya sebanyak 81.000, juga ada bupatinya dan gubernurnya (Kepulauan Riau). Jadi jangan sampai justru kita sendiri bertanya dan meragukan. Dari dulu sampai sekarang Natuna ini adalah Indonesia," ujarnya.

Oleh karenanya, tidak ada tawar-menawar terhadap kedaulatan Indonesia dan wilayahnya, termasuk wilayah Kepulauan Natuna.

AYO BACA : Cina Klaim Natuna, Ini Komentar Jokowi

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.co.id.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

Editor: Dadi Haryadi

artikel terkait

dewanpers