web analytics
  

Raja Sapta Oktohari Resmi Jadi Ketum Baru KOI

Kamis, 10 Oktober 2019 07:15 WIB Fira Nursyabani
Umum - Nasional, Raja Sapta Oktohari Resmi Jadi Ketum Baru KOI, Ketum Baru KOI, Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Raja Sapta Oktohari, Erick Thohir

Ketua Umum KOI terpilih periode 2019-2023 Raja Sapta Oktohari (tengah) berjabat tangan dengan Ketua Umum KOI 2015-2019 Erick Thohir (kanan) disaksikan Wakil Ketua Umum KOI terpilih Warih Sadono saat Kongres KOI di Jakarta, Rabu (9/10/2019). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Raja Sapta Oktohari resmi terpilih secara aklamasi sebagai Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) periode 2019-2023. Ia menggandeng Ketua Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Warih Sadono sebagai wakil ketua dalam Kongres Pemilihan KOI di Hotel Ritz Carlton, Jakarta, Rabu (10/10/2019).

Kongres pemilihan dipimpin oleh Ngatino dari PB Wushu, dengan anggota terdiri atas perwakilan PP Perpani (panahan), Forki (karate), PP ISSI (balap sepeda) dan PP MPI (Modern Pentathlon).

"Karena hanya ada satu calon ketua umum dan wakil ketua umum, dan tidak ada keberatan dari peserta kongres, maka mereka terpilih secara aklamasi," ujar Ngatino.

Kongres KOI diikuti oleh 57 cabang olahraga yang terdiri atas 32 cabang olahraga Olimpiade dan 25 cabang non-olimpiade. Adapun cabang olimpiade memiliki tiga hak suara, sedangkan non-olimpiade hanya satu hak suara.

Selain itu, hasil kongres juga mengumumkan anggota Komisi Etik (KE) KOI yang terpilih. Dari 16 peserta yang mendaftar, ada enam orang yang terpilih melalui voting untuk menjadi anggota KE KOI. Anggota KE tersebut terdiri atas empat cabang olahraga olimpiade dan dua cabang non-olimpiade.

Sesuai dengan AD/ART terbaru yang disahkan dalam Kongres Istimewa KOI beberapa pekan yang lalu, total KE terdiri atas 11 orang termasuk ketua, wakil ketua, enam KE yang terpilih dari kongres, dua perwakilan atlet yang dipilih oleh Komite Atlet KOI, dan satu perwakilan anggota Komite Olimpiade Internasional (IOC) Erick Thohir.

Sebelumnya, Raja Sapta Oktohari menjadi calon tunggal ketum KOI 2019-2023 setelah sebelumnya Oegroseno memilih mengundurkan diri dari pencalonan dengan tidak mengembalikan formulir pendaftaran sesuai jadwal yang ditetapkan.

Kongres pemilihan ketua KOI sempat menuai kegaduhan dari anggota Pengurus Besar Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PB PTMSI).

Menjelang pembacaan tata tertib kongres, salah satu perwakilan yang mengaku dari PB PTMSI kubu Peter Layardi, yakni Mansur Maskoro memaksa masuk ke dalam ruangan namun dihadang oleh petugas keamanan karena tidak memiliki kartu ID.

Adu argumen antara Mansur dan petugas keamanan berlangsung sekitar 10 menit. Mereka mengaku pengurus yang sah dan menunjukkan undangan yang ada di ponselnya.

"Kami perwakilan PTMSI dan dapat undangan, masa enggak boleh masuk?" ucap Mansur.

Namun petugas keamaanan tetap tidak mengizinkan mereka masuk karena undangan kongres ditujukkan kepada PB PTMSI yang dipimpin oleh Lukman Eddy. Hingga pada akhirnya, mendesak Ketua Umum KOI Erick Thohir untuk keluar dan menemui mereka.

Berselang beberapa menit, kericuhan pun reda setelah petugas keamanan mengatakan bahwa tidak ada satupun perwakilan PB PTMSI berada dalam ruangan kongres. Bangku atas nama PB PTMSI memang terlihat kosong sejak awal. Erick Thohir pun menyatakan bahwa seluruh anggota PB PTMSI sedang berada di luar.

"PTMSI di luar semua. Tempat duduknya kosong kan. Kalau mereka mau masuk ya harus satu kepala dulu. Kalau ada tiga perpecahan dalam satu cabang itu salah siapa? Makannya KOI mengambil kebijakan bahwa selama masih ada perpecahan tidak ada yang bisa masuk. Adil kan?" ujar Erick.

Editor: Fira Nursyabani

terbaru

Menteri KKP Trenggono Bakal Larang Ekspor Benih Lobster

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 20:01 WIB

Menteri Kelautan dan Perikanan Wahyu Sakti Trenggono mengaku akan melarang ekspor benih lobster. Trenggono menyebut beni...

Umum - Nasional, Menteri KKP Trenggono Bakal Larang Ekspor Benih Lobster, Menteri KKP Wahyu Sakti Trenggono,Ekspor Benih Lobster

Ketua MUI: Melegalkan Investasi Miras Hukumnya Haram

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 17:07 WIB

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), Cholil Nafis menegaskan melegalkan izin investasi minuman keras atau miras hukumnya...

Umum - Nasional, Ketua MUI: Melegalkan Investasi Miras Hukumnya Haram, Majelis Ulama Indonesia (MUI),Investasi Miras,Industri Minuman Keras

Hakim Artidjo Alkostar Wafat, Algojo yang Ditakuti Para Koruptor

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 16:41 WIB

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengenang sosok Anggota Dewan Pengawas...

Umum - Nasional, Hakim Artidjo Alkostar Wafat, Algojo yang Ditakuti Para Koruptor, Hakim Artidjo Alkostar,Artidjo Alkostar Meninggal Dunia,Artidjo Alkostar Wafat,Hakim yang Ditakuti Para Koruptor

Polemik Seragam Sekolah, PGRI Sarankan SKB 3 Menteri Dikaji Ulang

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 14:56 WIB

Polemik perihal ini bisa terjadi karena sesuatu yang menyinggung agama sangat sensitif.

Umum - Nasional, Polemik Seragam Sekolah, PGRI Sarankan SKB 3 Menteri Dikaji Ulang, Seragam Sekolah,skb 3 menteri,SKB Seragam Sekolah,PGRI,Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI)

Vaksinasi Covid-19 Gotong Royong, Menkes: Harus Gratis Diberikan

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 13:27 WIB

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menegaskan vaksin gotong royong yang dilakukan mandiri oleh perusahaan mesti grati...

Umum - Nasional, Vaksinasi Covid-19 Gotong Royong, Menkes: Harus Gratis Diberikan, vaksinasi gotong royong,Vaksin Covid-19,Pfizer,sinovac,AstraZeneca,novavac,Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin

Menghadapi Kemarau, Apa yang Perlu Dipersiapkan?

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 08:47 WIB

Kendati puncak musim hujan diramalkan bakal mundur dari prakiraan sebelumnya, tidak ada salahnya mempersiapkan diri meng...

Umum - Nasional, Menghadapi Kemarau, Apa yang Perlu Dipersiapkan?, kemarau,kemarau 2021,Badan Nasional Penangulangan Bencana (BNPB),Musim Hujan,Puncak Musim Hujan

Rais 'Aam PBNU Ingatkan 2 Perkara yang Bisa Ancam Organisasi

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 08:26 WIB

Menurut dia, apabila kedua hal ini sudah menjangkiti, maka akan sulit bangkit untuk hidup kembali.

Umum - Nasional, Rais 'Aam PBNU Ingatkan 2 Perkara yang Bisa Ancam Organisasi, Nahdlatul Ulama (NU),harlah NU

Wapres Ingatkan NU Muhasabahi Prinsip Gerakan

Nasional Minggu, 28 Februari 2021 | 06:24 WIB

Harapan ini disampaikan jelang usia NU ke 100 tahun.

Umum - Nasional, Wapres Ingatkan NU Muhasabahi Prinsip Gerakan, Ma'ruf Amin,Nahdlatul Ulama (NU)
dewanpers