web analytics
  

Pemerintah Siapkan Draf Perppu Batalkan UU KPK

Jumat, 27 September 2019 15:18 WIB Fira Nursyabani
Umum - Nasional, Pemerintah Siapkan Draf Perppu Batalkan UU KPK, Revisi UU KPK, capim bermasalah, capim baru KPK, KPK 2019-2023, situs KPK, aksi protes KPK, pelemahan KPK

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Mensesneg Pratikno (kanan). (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno mempersiapkan draf Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) terkait Undang-undang Nomor 30 tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK).

"Kata Pak Presiden kemarin, kita antisipasi apa pun keputusan Presiden dalam waktu beberapa hari ke depan," kata Pratikno di depan Masjid Baiturrahman Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat (27/9/2019).

AYO BACA : DPR Persilakan Presiden Keluarkan Perppu UU KPK

Namun, Pratikno tidak menyampaikan kapan Presiden resmi akan mengeluarkan perppu tersebut. "Pokoknya tugasnya staf menyiapkan segala sesuatu yang akan diputuskan pimpinan jadi," tambah Pratikno.

Pada Kamis (26/9/2019), Presiden Jokowi mengatakan mempertimbangkan untuk menerbitkan Perppu UU KPK. "Tadi banyak masukan dari banyak tokoh mengenai pentingnya diterbitkan perppu tapi masih akan kita kalkulasi, kita hitung, kita pertimbangkan terutama dari sisi politiknya," kata Presiden Jokowi.

AYO BACA : Soal Perppu KPK, Menkumham: Nggak Tahu, Tanya Presiden Saja

Presiden menyampaikan hal itu seusai bertemu sejumlah tokoh-tokoh nasional di lokasi yang sama untuk membicarakan persoalan terkini bangsa seperti kebakaran hutan, RUU KUHP, UU KPK dan demonstrasi mahasiswa.

Tapi Presiden belum dapat memastikan kapan ia akan menerbitkan Perppu UU KPK tersebut. "Tadi sudah saya sampaikan ke beliau-beliau secepat-cepatnya dalam waktu sesingkat-singkatnya," ungkap Presiden.

Revisi UU KPK itu sendiri berlangsung sangat singkat yaitu 13 hari dimulai dari 3 September 2019 DPR menyetujui usulan revisi UU KPK yang diusulkan Baleg DPR. Presiden lalu menandatangani surat presiden (surpres) pada 11 September 2019 dan rapat paripurna mengesahkannya pada 17 September meski KPK belum pernah diajak berdiskusi mengenai UU tersebut.

Dalam Pasal 22 UUD RI 1945 menyebutkan perppu mempunyai fungsi dan muatan yang sama dengan undang-undang, dan hanya berbeda dari segi pembentukannya saja karena dibentuk oleh Presiden, namun tanpa persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat karena ada suatu hal yang sangat genting.

KPK menyebutkan setidaknya ada 26 masalah dari revisi UU Nomor 30 tahun 2002 tentang KPK.

AYO BACA : Bertemu Tokoh-tokoh, Jokowi Pertimbangkan Terbitkan Perppu KPK

Editor: Fira Nursyabani
dewanpers