web analytics
  

Pemda Papua Jangan Obral Izin Usaha Eksploitasi Sumber Daya Alam

Senin, 29 Desember 2014 15:35 WIB
Umum - Regional, Pemda Papua Jangan Obral Izin Usaha Eksploitasi Sumber Daya Alam, kunjungan, jokowi, papua

Presiden Joko Widodo berdialog dengan masyarakat setibanya di Wamena, Papua, Minggu (28/12)/Antara

AyoBandung.com, SORONG- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar Pemerintah Daerah Papua tidak mengobral perizinan usaha untuk eksploitasi sumber daya alam.

"Jangan mengobral-obral yang namanya lisensi atau izin-izin, kekayaan kita habis, rakyat tidak sejahtera, tidak dapat apa-apa, ini yang saya titip," kata Presiden saat berdialog dengan para gubernur, bupati, wali kota, dan tokoh masyarakat se-Papua Barat di Sorong, Papua Barat, Senin (29/12/2014) pagi.

Presiden mengingatkan, Indonesia pernah terjebak dalam obral lisensi sumber daya alam.

Dia mencontohkan pada tahun 70an-80an, Indonesia mengalami lonjakan minyak. Namun kini minyak habis, sementara kesejahteraan masyarakat juga belum tercapai.

Begitu pula dengan lonjakan kayu di tahun 80 an. "Kini diulang lagi batubara," kata Presiden.

Untuk itu, Presiden mengingatkan perlunya kebijakan yang benar dan tepat agar mampu menyejahterakan.

Pertemuan dengan kepala daerah tersebut mengawali kegiatan Presiden Jokowi di hari ketiga kunjungan di tanah Papua, sebelum bertolak kembali ke Jakarta.

Sementara itu Presiden akan bertolak ke Jakarta melalui Biak. Presiden bertolak dari Sorong menuju Biak usai menemui para nelayan di Pelabuhan Rakyat, Distrik Manoi, Kelurahan Malawe, Sorong.

Presiden dalam kesempatan itu didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Edhy Tedjopudjianto.

Turut hadir Gubernur Papua Barat Abraham Oktavianus Atururi, 12 bupati dan wali kota, pimpinan lembaga legislatif dan yudikatif daerah, serta para tokoh adat dan agama di Papua Barat. (Antara)

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Editor Ayobandung.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

artikel terkait

dewanpers