Yamaha NMax

bank bjb syariah Jalin Kerja Sama dengan Asuransi Askrida

  Selasa, 07 Agustus 2018   Arfian Jamul Jawaami
Penandatanganan kerja sama antara bank bjb syariah dengan Asuransi Askrida Syariah di Kantor bank bjb syariah Cabang Jakarta Soepomo, Senin (6/8/2018). Dari kiri ke kanan; SEVP bank bjb syariah Purwadi, Direktur bank bjb syariah Dadang Iskandar, Direktur Utama bank bjb syariah Indra Falatehan, Direktur Utama Askrida Syariah Abdul Mulki , Direktur Operasional dan Bisnis Askrida Syariah Yuyun Istakori Adviser Askrida Syariah Gathmir Hasbi.

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- bank bjb syariah menjalin kerja sama terkait asuransi pembiayaan dengan PT Asuransi Askrida Syariah. Perjanjian kerja sama ditandatangani langsung oleh Direktur Utama bank bjb syariah Indra Falatehan dan Direktur Utama Asuransi Askrida Syariah Abdul Mulki di Kantor bank bjb syariah Cabang Jakarta Soepomo, Senin (6/8/2018).

Dalam kesempatan tersebut turut hadir Direktur bank bjb syariah Dadang Iskandar, Direktur Operasional dan Bisnis Asuransi Askrida Syariah Yuyun Istakori, dan Adviser  Askrida Syariah Gathmir Hasbi.

Indra mengungkapkan dengan terjalinnya kerja sama tersebut, bank bjb syariah dapat senantiasa memitigasi risiko pembiayaan bermasalah melalui penjaminan dari pihak asuransi berbasis syariah, sehingga diharapkan mampu menopang bisnis melalui infrastruktur pendukung.

"Dengan begitu, pertumbuhan bisnis dapat tercapai dengan kualitas yang baik. Adapun target pertumbuhan pembiayaan sampai dengan akhir tahun sebesar Rp2 triliun. Maka diperlukan kerja sama dengan asuransi seperti Askrida Syariah karena bisnis perlu ditopang dengan infrastruktur pendukung penjaminan dari pihak asuransi," ujar Indra.

Selain itu, kerja sama tersebut diharapkan dapat memberikan sinergi yang positif, tidak hanya untuk dunia perbankan dan asuransi, tapi juga bagi perekonomian nasional secara keseluruhan. Pertumbuhan yang positif dan saling menguntungkan, pada akhirnya dapat meningkatkan ekonomi syariah di segala sektor.

"Diharapkan dengan adanya kerja sama ini dapat meningkatkan layanan dan pertumbuhan bisnis bank bjb syariah. Pada akhirnya dapat memberikan hasil positif bagi kinerja kedua belah pihak," ujar Abdul di waktu dan tempat yang sama.

Kinerja bank bjb syariah

Pada triwulan I/2018, bank bjb syariah berhasil membukukan laba sebesar Rp9,32 miliar atau naik 36,1% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya dengan Rp1,84 miliar. Selain dari pendapatan dan hasil pembiayaan, kenaikan laba tersebut juga didukung oleh adanya efisiensi bisnis di tubuh bank bjb syariah.

"Kinerja bank bjb syariah cukup membanggakan pada awal tahun 2018 ini meskipun kondisi ekonomi belum stabil," ujar Indra.

Sementara untuk penyaluran pembiayaan pada triwulan I/2018 mencapai Rp5,03 triliun. Kontribusi pendapatan penyaluran dana antara lain berasal dari piutang senilai Rp130,9 miliar dan bagi hasil sebesar Rp23,71 miliar.

Sedangkan untuk bagi hasil pemilik dana investasi tercatat sebesar Rp184,27 miliar serta Rp5,4 miliar berasal dari pendapatan operasional lainnya. Adapun nilai aset bank bjb syariah tercatat sebesar Rp7,12 triliun.

Serangkaian pencapaian positif tersebut membuat bank bjb syariah optimis untuk dapat meningkatkan kinerja dan menggenjot pendapatan laba. Salah satu strateginya dilakukan melalui kerja sama dan sinergi dengan beberapa pihak. Terlebih, bank bjb syariah selalu didukung oleh bank bjb selaku Pemegang Saham Pengendali (PSP).

Terlebih, pemerintah Indonesia menunjukan komitmen dan dukungannya terhadap pertumbuhan ekonomi syariah seiring diresmikannya Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) pada bulan Juli tahun lalu oleh Presiden Joko Widodo. Hal tersebut menjadi momentum dan kesempatan yang baik bagi industri perbankan syariah untuk tumbuh berkembang.

"Saat ini kami menghadapi era baru ekonomi yang penuh tantangan, sehingga perbankan syariah perlu menyesuaikan diri dan mengembangkan inovasi demi menjaga keberlanjutan pertumbuhan yang positif serta sehat," ujar Indra.

Di tengah kondisi tersebut, bank bjb syariah berkomitmen untuk tidak hanya memberdayakan ekonomi umat, tapi juga agresif melakukan kampanye produk dan layanan perbankan syariah melalui perbaikan kinerja dan pelayanan terbaik kepada nasabah.

Di sisi lain, bank bjb syariah juga turut mendukung program pemerintah dalam subsidi perumahan melalui produk Pembiayaan Pemilikan Rumah (PPR) dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP).

"Dengan adanya produk tersebut diharapkan dapat membantu masyarakat memiliki rumah. Selain itu, pada pertengahan bulan Maret lalu Presiden Jokowi memberikan arahan kepada perbankan di Indonesia untuk meningkatkan penyaluran pembiayaan dan berani mengambil risiko," ujar Indra.

Hingga saat ini, bank bjb syariah telah memiliki delapan kantor cabang, 58 kantor cabang pembantu, satu gerai, satu kantor kas, empat payment point dan mobil kas. Selain itu, bank bjb syariah juga didukung dengan 80 unit mesin ATM, 77.040 jaringan ATM Bersama, 120.000 jaringan ATM Prima, serta 450.000 Debit Prima.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar