Yamaha Aerox

Produksi Sepatu Cibaduyut Diminati Pasar Asia

  Senin, 19 Februari 2018   Adi Ginanjar Maulana
Pengunjung melihat-lihat sejumlah koleksi sepatu di salah satu toko di Jalan Cibaduyut, Kota Bandung, Senin (26/12/2016). Penjualan sepatu khas Kota kembang pada libur Natal dan Tahun Baru 2017 yang ditawarkan dari mulai Rp50.000 hingga Rp700.000 tersebut meningkat dari hari biasanya.(DANNY-ayobandung.com)
CIBADUYUT, AYOBANDUNG.COM--Urusan destinasi wisata, Kota Bandung memang dikenal juara. Urusan kuliner hingga tempat belanja sudah dikenal hingga tingkat internasional. 
 
Salah satunya, kawasan industri sepatu rumahan Cibaduyut. Kawasan yang memiliki sekitar 250 kios, sudah dikenal sebagai salah tempat wisata belanja. Mulai dari sepatu, dompet, hingga tas produk Cibaduyut sudah dikenal kualitasnya. 
 
Sepatu hasil produksi Cibaduyut tidak kalah berkualitas dengan sepatu-sepatu bermerk dari luar negeri. Hal ini terbukti dari banyaknya wisatawan mancanegara yang mengunjungi dan berbelanja di Cibaduyut. Pesanan dari Jepang, Korea Selatan, Singapura, dan sejumlah negara lainnya pun masih mengalir ke pengusaha sepatu Cibaduyut.
 
Harga produk di kawasan itu pun relatif murah, terutama jika pengunjung mempunyai keahlian dalam menawar barang. Memang, hampir semua pedagang di Cibaduyut menjual barang dagangannya dengan sistem tawar-menawar. 
 
Salah satu pengelola bengkel sepatu, Raffly menyampaikan, di tempatnya produksi dalam sehari bisa memproduksi sepatu sekitar 500 pasang dengan berbagai macam merk yang cukup terkenal. Semua produknya dikerjakan oleh sekitar 150 pekerja.
 
"Kalau dapat order borongan, tenaga pun harus ditambah. Intinya kita jika banyak pesanan pasti bertambah tenaga agar produksi bisa dikerjakan dengan cepat," ujarnya melalui keterangan resmi yang diterima ayobandung.com, Senin (19/2/2018). 
 
Sementara itu, Sekretaris Lurah Cibaduyut Yusef Juhanda, mengatakan secara umum usaha mikro kecil menengah di Cibaduyut cukup baik. Industri sepatu di kawasan Cibaduyut juga telah membantu kesejahteraan masyarakat. 
 
"Kita dorong terus masyarakat agar industri usaha terus berkembang dengan memberikan pelatihan-pelatihan," tuturnya. 

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar